Bus cs Boleh Wira-wiri, Organda: Tak Efektif, Daya Beli Tidak Ada

Jauh Hari Wawan - detikFinance
Rabu, 13 Mei 2020 14:34 WIB
Puluhan pengusaha Elf gelar aksi manasi mesin di pinggir lapangan Kridosono, Blora.
Foto: Febrian Chandra/detik.com
Yogyakarta -

Bus antarkota antarprovinsi (AKAP) sudah mulai melayani perjalanan ke luar kota. Sesuai dengan Surat Edaran (SE) Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Nomor 4 Tahun 2020 mereka akan mengangkut perjalanan khusus.

Beroperasinya angkutan itu menurut Organisasi Angkutan Darat (Organda) DIY sudah tidak efektif lagi. Penyebabnya, daya beli masyarakat sudah sudah tidak ada.

"Memang sudah ada yang beroperasi lagi, tapi kalau menurut pandangan kami hal ini sudah tidak efektif lagi karena daya beli masyarakat sudah tidak ada," kata Ketua Organda DIY V Hantoro saat dihubungi wartawan, Rabu (13/5/2020).

Hantoro mengungkapkan angkutan yang beroperasi kebanyakan dari daerah Jabidetabek dengan tujuan Gunung Kidul. Per hari jumlahnya tidak sampai 10 unit bus.

"Kebanyakan dari Jabodetabek menuju Gunung Kidul yang paling banyak. Kalau per hari yang home base-nya di Yogya itu ada empat sampai enam. Tapi karena DIY dilewati ada lebih dari 20 kendaraan satu malam," jelasnya.


Menurutnya, dalam kondisi ini pihaknya butuh kepastian. Agar nantinya saat beroperasi tidak ada pemberhentian operasi lagi sebab dalam menyelenggarakan kegiatan angkutan ada proses yang harus dilalui.

"Ini yang menjadi kendala kami karena kegiatan angkutan melalui proses ticketing atau pemesanan. Proses pengiriman kendaraan sampai Jakarta. Jangan sampai nanti saat kami sudah menjual tiket ternyata saat mau berangkat tidak diperbolehkan," ungkapnya.

"Tapi pada prinsipnya kami mau mencoba memberikan pelayanan kepada masyarakat tapi sudah tidak ada daya beli masyarakat saat ini," lanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Transjakarta Mulai Uji Coba Bus Listrik Selama 3 Bulan"
[Gambas:Video 20detik]