Logam Mulia RI Laku Keras saat Corona

Hendra Kusuma - detikFinance
Jumat, 15 Mei 2020 14:12 WIB
Di tengah ketidakpastian global dan isu virus corona yang melanda dunia, harga emas terus merangkak naik. Harga emas kini berada di level Rp 851.000 per gram.
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta -

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat logam mulia, perhiasan permata menjadi barang yang paling banyak diekspor selama bulan April 2020. Nilai ekspor tercatat sebesar US$ 12,19 miliar.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan ada sekitar lima barang yang nilai ekspornya melonjak selama April 2020. Salah satu yang paling tertinggi adalah logam mulia, perhiasan permata.

"Berdasarkan HS 2 digit, yang meningkat cukup besar adalah logam mulia, perhiasan permata. Pada April masih alami peningkatan ekspor US$ 92,9 juta," kata Suhariyanto dalam paparannya via video conference, Jakarta, Jumat (15/5/2020).

Suhariyanto bilang, logam mulia, perhiasan permata RI ini paling banyak dikirim ke Singapura, Swiss, dan Hong Kong.

Selain itu, ada pulp dari kayu yang nilai ekspornya bertambah US$ 50,9 juta. Di mana, negara tujuannya China, Korea Selatan, dan Turki. Di posisi ketiga ada plastik dan barang dari plastik yang nilainya bertambah US$ 40,6 juta, negara tujuannya China, Jepang, dan Amerika Serikat.

Sementara di nomor empat ada berbagai makanan olahan yang nilainya bertambah US$ 21,9 juta, serta olahan dari tepung yang bertambah US$ 20,6 juta dengan negara tujuan CHina, Malaysia, dan Filipina.

"Sebaliknya, ada beberapa HS 2 digit yang turun cukup dalam, pertama bahan bakar mineral. Kemudian kendaraan dan bagiannya, lalu ada lemak dan hewan nabati, lalu pakaian dan aksesorisnya bukan rajutan, dan mesin dan peralatan," ungkapnya.

Pangsa pasar ekspor Indonesia selama April 2020, terbesar masih ke China dengan share 16,01%, disusu oleh Amerika Serikat (AS) sharenya 11,99%, lalu Jepang sebesar 8,75%, Singapura 6,92%, dan India 6,91%.

Sementara ke ASEAN sebesar 22,26% dengan nilai US$ 11,37 miliar dan Uni Eropa sebesar 8,89% dengan nilai US$ 4,54 miliar. Sementara sisanya ke beberapa negara mitra dagang lainnya.

Food


Simak Video "Update Harga Emas Antam: Naik Rp 1.000 ke Rp 1.028.000 /Gram"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/fdl)