Ketahuan Deh! Ternyata Banyak Direksi BUMN Titip Absen Rapat

Anisa Indraini - detikFinance
Rabu, 20 Mei 2020 14:49 WIB
Sore ini, Minggu (5/5/2019), Kementerian BUMN memperingati hari ulang tahunnya yang ke-21. Dalam peringatan hari ulang tahunnya ini, kementerian melakukan peresmian gedung baru.
Foto: Hendra Kusuma
Jakarta -

Deputi Bidang SDM, Teknologi, dan Informasi Kementerian BUMN Alex Denni geram dengan kelakuan para direksi BUMN yang komunikasinya kacau balau. Hal itu sejak adanya kebijakan bekerja dari rumah (Work From Home/WFH).

Alex mengatakan, banyak direksi yang tidak fokus saat pertemuan online sehingga pesan yang disampaikan tidak terserap dengan baik. Belum lagi ada beberapa direksi yang hanya titip absen hingga diwakili, tanpa ingin tahu informasi apa yang terjadi setelahnya.

"Kita tahu bahwa kalau kita mendengarkan sesi seperti ini tentunya hanya separuh yang betul-betul mendengarkan. Sebagian lainnya menyambil-nyambilnya. Sambil buka WhatsApp, sambil ngerjain dan lain-lain. Lebih menarik lagi misalnya dari separuh yang mendengar hanya separuh yang paham apa yang dimaksud," katanya dalam telekonferensi #COVIDSafeBUMN, Rabu (20/5/2020).

Ia mencontohkan soal surat edaran yang dikeluarkan baru-baru ini untuk Direktur Utama perihal Antisipasi Skenario The New Normal BUMN. Banyak direksi yang masih bertanya apakah tanggal 26 Mei kembali bekerja di kantor, padahal jelas maksudnya 26 Mei adalah batas terakhir tiap unit usaha mengirimkan prosedur standar operasional.

"Masih ada Direktur SDM yang nanya 'Pak apakah karyawan kita harus masuk tanggal 26 Mei? Padahal PSBB-nya mau diperpanjang'. Ini kan pertanyaan yang luar biasa. Jadi Anda boleh saja tidak hadir dalam sesi meeting, boleh saja diwakilkan tapi tolong jangan seperti mahasiswa tempo dulu yang nitip absen. Begitu absennya dititip selesai tanggung jawabnya," tegasnya.

Alex sebenarnya tidak mempermasalahkan direksi yang suka titip absen. Yang terpenting adalah pesannya sampai dan tercerna dengan baik.

"Biasanya kalau kita meeting datang cuma buat setor muka doang abis itu ngilang lewat pintu belakang. Ini juga sama beberapa di antaranya mewakilkan tapi kami sebetulnya tidak mempermasalahkan ada yang mewakili. Yang paling penting adalah komunikasinya sampai karena di era seperti sekarang ini komunikasi yang akan mempengaruhi organisasi ke depan ataupun ke belakang," ujarnya.

Sampai saat ini baru 82% BUMN yang siap menghadapi The New Normal sampai batas 26 Mei. BUMN yang belum siap diharapkan bisa mengikuti perubahan yang sangat cepat ini sehingga tidak ada BUMN yang tertinggal.

"Masih ada waktu, sudah 82% progres kita sampai hari ini artinya 26 Mei 100% BUMN. Buat yang belum tolong segera bangun sehingga hiduplah di kebutuhan yang baru. Transformasinya jauh lebih cepat dari yang kita persiapkan. Pastikan Anda ikut dalam gelombang formasi ini jangan sampai ada BUMB kita yang tertinggal," tegasnya.

Indonesia Terserah


Simak Video "Selain Rangkap Jabatan, ICW Juga Soroti Jumlah Komisaris di BUMN"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)