Gegara China, Hong Kong Terancam Hilang Status Pusat Keuangan Asia

Soraya Novika - detikFinance
Selasa, 26 Mei 2020 12:48 WIB
Junkboat of Hong Kong at Night
Foto: iStock
Jakarta -

Hong Kong selama ini terkenal sebagai pusat keuangan Asia. Bahkan, selama aksi protes massa berbulan-bulan lamanya, status itu masih mampu dipertahankan. Namun, sejak China mengumumkan bakal menerapkan Undang-Undang Keamanan Nasional, Hong Kong terancam kehilangan status tersebut.

Lantaran, tak lama setelah pengumuman itu indeks saham Hang Seng (HSI) Hong Kong langsung anjlok lebih dari 5% pada perdagangan Jumat lalu (22/5). Penurunan persentase ini adalah penurunan dalam satu hari yang paling dalam sejak Juli 2015 lalu.

"Hong Kong hari ini berdiri sebagai model perdagangan bebas, pemerintahan yang kuat, arus informasi dan efisiensi yang bebas. Namun, ini tidak akan bertahan jika pondasi untuk peran Hong Kong sebagai pusat bisnis dan keuangan utama internasional mulai terkikis," ujar Ketua Kamar Dagang Amerika di Hong Kong, Robert Grieves dikutip dari CNN Business, Selasa (26/5/2020).

Selama ini, kebebasan politik dan hukum Hong Kong memberi kenyamanan bagi banyak investor dan perusahaan asing untuk meraup keuntungan di sana. China memang sengaja memberi kebebasan kepada tanah daratan satu ini tujuannya demi mengumpulkan modal dan memperluas basis investor mereka atau sebagai landasan ekspansi ke luar negeri. Bursa saham Hong Kong bahkan sempat menduduki posisi teratas dunia mengalahkan rivalnya di New York dan London.

Namun, kepercayaan investor dan perusahaan asing ke kota ini memudar setelah adanya protes anti-pemerintah tahun lalu di Hong Kong. Meski sebagian besar perusahaan asing akhirnya memilih untuk tidak meninggalkan Hong Kong, namun status Hong Kong sebagai pusat keuangan dunia jadi terguncang.

Puncaknya, pimpinan Cathay Pacific Airways Hong Kong John Slosar mengumumkan pengunduran diri dari jabatannya pada Rabu (4/9/2019) lalu. Ia adalah seorang eksekutif di Swire Pacific Ltd yang merupakan pemegang saham utama maskapai tersebut.

Pengunduran diri Slosar, mengikuti tindakan CEO Cathay Pacific Rupert Hogg. Hogg juga memutuskan untuk mengundurkan diri dari jabatannya pada bulan sebelumnya setelah regulator penerbangan Cina meningkatkan pengawasan mereka terhadap maskapai dan anggota stafnya.

Peningkatan pengawasan dilakukan menyusul protes anti-pemerintah di Hong Kong.

Ditambah lagi, kebanyakan investor dan perusahaan asing yang bercokol di Hong Kong berasal dari Amerika Serikat. Ketegangan AS dan China semakin mengancam posisi Hong Kong.

Lebih dari 1.300 perusahaan AS beroperasi di kota itu. Ketegangan AS dan China pastinya berpotensi membuat para perusahaan itu angkat kaki hingga akhirnya mengancam pencabutan status khusus Hong Kong.

"Masih harus dilihat apakah AS akan segera mencabut tindakan itu. Ekonom kami berpendapat status khusus (Hong Kong) kemungkinan hanya mampu bertahan dalam waktu dekat saja, karena AS dan China memiliki kepentingan yang signifikan dalam mempertahankan status quo mereka," tulis Analis di Citi dalam sebuah catatan penelitian, Jumat (22/5/2020).



Simak Video "RUU Keamanan Baru Disahkan, Polisi Tangkap Pedemo di Hong Kong "
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)