Perawat Gajinya Tersendat Bisa Lapor ke Sini

Trio Hamdani - detikFinance
Kamis, 28 Mei 2020 09:00 WIB
Ratusan ribu kasus COVID-19 di Italia membuat tenaga kesehatan khususnya para dokter dan perawat harus bekerja ekstra guna menyelamatkan nyawa warganya. Beginilah potret kesehariannya.

AP Photo/Domenico Stinellis
Foto: AP/Domenico Stinellis
Jakarta -

Saat ini tenaga medis seperti perawat sedang berjuang menangani pandemi COVID-19. Sedihnya, di saat yang sama banyak dari mereka yang gajinya dipotong hingga tak dapat tunjangan hari raya (THR) Lebaran.

Hal itu diungkapkan Sekretaris Badan Bantuan Hukum Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Maryanto, berdasarkan aduan dari tenaga perawat khususnya yang berstatus honorer dan tenaga harian lepas (THL).

"Ada yang (THR) dipotong, ada yang tidak diberikan. Gaji ada yang dipotong separuh," kata dia saat dihubungi detikcom, Rabu (27/5/2020).

Padahal menurutnya beban kerja perawat bertambah dua kali lipat di tengah pandemi virus Corona saat ini. Sebab mereka dihadapkan pada persoalan psikologis dan ekonomi. Tentu pemotongan gaji dan THR amat disayangkan.

Untuk persoalan psikologis, lanjut dia para perawat hingga kini harus meninggalkan keluarganya karena berjibaku dengan pandemi COVID-19. Di sisi lain ada harapan mereka bisa mendapatkan uang tambahan saat Idul Fitri.

"Terlebih juga meninggalkan keluarga dengan harapan paling tidak ada uang tambahan di hari raya, itu yang diharapkan," ujarnya.

"Tetapi itu bukan melulu pada persoalan materi memang kita mengejarnya. Tetapi kami mengingatkan kepada pemberi kerja itu bahwa (THR) ini sesuatu hal yang wajib diberikan, bukan merupakan tuntutan seharusnya karena itu tertuang di dalam PP, bahkan undang-undang. Artinya pendapatan non upah," tambahnya.

Perawat bisa lapor ke mana? Klik halaman selanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2 3


Simak Video "Kisah Perawat Alih Profesi Jadi Sopir Ambulans Khusus Corona "
[Gambas:Video 20detik]