Round-Up Berita Terpopuler

Tanda-tanda Ekonomi RI Negatif, Diskusi Luhut & Prabowo Terungkap

Hendra Kusuma, Soraya Novika - detikFinance
Senin, 22 Jun 2020 21:00 WIB
Poster
Ilustrasi/Foto: Edi Wahyono


Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memproyeksi pertumbuhan ekonomi nasional akan negatif 3,8% pada kuartal II-2020. Angka proyeksi tersebut semakin dalam jika dibandingkan proyeksi sebelumnya yang negatif 3,1%.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengatakan negatifnya ekonomi di kuartal II-2020 terlihat dari beberapa indikator, salah satunya adalah penjualan mobil yang terjun bebas 93,21%, sementara motor turun 79,31%.

"Jadi dalam sekali, demikian juga dengan impor bahan baku," kata Suhariyanto di ruang rapat Komisi XI DPR RI, Jakarta, Senin (22/6/2020).

Selain itu, sinyal lainnya juga bisa dilihat dari jumlah penumpang angkutan transportasi. Di sektor udara terjadi penurunan 87,91% di kuartal II-2020.

"Ini semua perlu di antisipasi baik dari permintaan, penawaran, dan pada akhirnya investasi," tegas dia.

Sebelumnya, kondisi perekonomian Indonesia diprediksi semakin menurun di kuartal II-2020, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memperkirakan ekonomi nasional akan negatif 3,8% pada kuartal II tahun ini.

Baca selengkapnya di sini: Ini Tanda-tanda Ekonomi RI Bakal Negatif

Klik halaman selanjutnya.