Nike Babak Belur Dihajar Corona, Catat Rugi Rp 11 Triliun

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Jumat, 26 Jun 2020 11:10 WIB
LOS ANGELES, CA - APRIL 13:  A detail view of the NIKE shoes worn by Kobe Bryant #24 of the Los Angeles Lakers in the first half against the Utah Jazz at Staples Center on April 13, 2016 in Los Angeles, California. NOTE TO USER: User expressly acknowledges and agrees that, by downloading and or using this photograph, User is consenting to the terms and conditions of the Getty Images License Agreement.  (Photo by Harry How/Getty Images)
Foto: Harry How/Getty Images
Jakarta -

Pandemi Corona menghantam perekonomian berbagai negara, lini bisnis pun babak belur dibuatnya. Bahkan, perusahaan sekelas Nike, yang merupakan merek top di industri ritel global ikut keok menerima pukulan pandemi ini.

Pabrik sepatu asal Portland Amerika Serikat (AS) itu melaporkan kerugian bersih yang tak terduga pada kuartal pertama 2020.

Melansir CNBC pada Jumat (26/6/2020), Nike mencatat penjualan anjlok sebesar 38% dari tahun sebelumnya. Hal ini disebut terjadi karena mereka dirugikan oleh gerai resmi yang tutup sementara, baik di AS maupun seluruh dunia karena kekhawatiran Corona. Di sisi lain, pendapatan online ternyata keuntungannya tak seberapa.

Belum lagi persediaan barang Nike menumpuk, hal ini membebani laba mereka. Hal itu juga diperburuk dengan mitra grosir seperti pusat perbelanjaan yang juga belum dibuka secara penuh, mereka hanya menerima lebih sedikit pesanan untuk sepatu dan pakaian.

Nike mencatat pendapatannya turun 38% menjadi US$ 6,31 miliar atau berkisar Rp 88,3 triliun (salam kurs Rp 14 ribu). Sebelumnya mereka memiliki pendapatan sebesar US$ 10,18 miliar alias Rp 142,52 triliun setahun yang lalu.

Sementara itu, saham Nike pun baru-baru ini tercatat merosot hingga 4%. Mereka melaporkan telah mengalami kerugian US$ 790 juta di pasar saham atau sekitar Rp 11,06 triliun. Jumlah itu sekitar US$ 51 sen per saham, selama periode yang berakhir 31 Mei.

Padahal tahun lalu mereka berhasil sukses dengan laba bersih US$ 989 juta atau berkisar Rp 13,84 triliun, atau untung US$ 62 sen per saham.

Secara penjualan, Nike mencatat penurunan di Amerika Utara hingga 46%. Sementara penjualan di China turun hanya 3%, dengan banyak toko Nike di wilayah itu dibuka kembali lebih cepat selama pandemi daripada di AS. Bila dirinci, penjualan sepatu Nike turun 35%, pakaian jadi turun 42%, dan pendapatan peralatan olahraga juga turun 53%.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Nike Rugi Rp 11 Triliun Selama Pandemi Corona"
[Gambas:Video 20detik]