Perlukah Anggota DPR Terlibat dalam CSR BUMN?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Kamis, 02 Jul 2020 18:25 WIB
Sejumlah tamu beraktivitas di dekat logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). Kementerian BUMN meluncurkan logo baru pada Rabu (1/7) yang menjadi simbolisasi dari visi dan misi kementerian maupun seluruh BUMN dalam menatap era kekinian yang penuh tantangan sekaligus kesempatan. ANATAR FOTO/Aprillio Akbar/nz
Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Jakarta -

Rapat Komisi VII DPR bersama Holding Tambang BUMN (MIND ID) diwarnai permintaan anggota komisi untuk melakukan pelibatan dalam penyaluran program tanggung jawab sosial perusahaan (corporate social responsibility/CSR).

Pengamat BUMN dari Universitas Indonesia Toto Pranoto menyatakan bahwa sebetulnya wajar apabila DPR meminta pelibatan dalam penyaluran dana CSR. Yang perlu diperhatikan adalah, seperti apa pelibatan anggota dewan kepada BUMN.

"Sepanjang permintaan anggota DPR terhadap CSR BUMN di dapil-nya dalam batas wajar mungkin bisa saja," kata Toto kepada detikcom, Kamis (2/7/2020).

Apabila pelibatan DPR menjadi campur tangan yang berlebihan pada program CSR, lebih baik pelibatan itu ditolak. Masalahnya, DPR tidak boleh kelewat batas dalam melakukan intervensi urusan BUMN.

"Kalau tingkat campur tangan legislator sudah terlalu parah dalam pengurusan CSR BUMN, sebaiknya ditolak saja. Itu sudah melampaui batas kewenangan dan dianggap sudah intervensi urusan BUMN," kata Toto.

Sementara itu, Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah mengatakan anggota DPR cuma boleh berkoordinasi untuk menyinkronkan program CSR BUMN bagi masyarakat di daerah pemilihannya. Dia menegaskan soal pemanfaatan CSR BUMN bukan urusan anggota DPR.

"Sebenarnya, bukan bidangnya DPR untuk melakukan pemanfaatan dana CSR, mungkin yang dimaksud adalah untuk sinkronkan program mereka dengan program CSR BUMN di daerah-daerah," ujar Piter kepada detikcom.

Piter menyebut dalam hal ini BUMN harus tegas untuk menghindari konflik kepentingan dari para anggota DPR. Menurutnya, jangan sampai program CSR mengikuti keinginan anggota DPR yang berlebihan.

"Ujungnya ini harus ada ketegasan dari BUMN agar mereka bisa hindari konflik kepentingan, kalau mereka bisa melakukan penyesuaian dan tidak mengikuti dalam tanda kutip, kepentingan DPR, itu bisa berjalan dengan baik," kata Piter.



Simak Video "Soal CSR, Alex Noerdin: Kenapa Dibesar-besarkan, Apa Yang Salah?"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)