'Menu' Komplit Sri Mulyani Buat Bangkitkan UMKM

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Rabu, 08 Jul 2020 07:30 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memenuhi undangan rapat dengan Komisi XI DPR. Raker tersebut salah satunya membahas suntikan penyertaan modal negara (PMN).
'Menu' Komplit Sri Mulyani Buat Bangkitkan UMKM
Jakarta -

Pemerintah menyediakan anggaran ratusan triliun untuk memulihkan perekonomian yang terdampak Corona. Anggaran tersebut termasuk di dalamnya untuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkap 'menu' komplit dari pemerintah agar UMKM bangkit kembali.

"Ini keseluruhan menu komplit pemerintah untuk membangkitkan kembali UMKM kita," katanya dalam acara peluncuran penjaminan kredit modal kerja UMKM, Selasa (7/7/2020).

Dalam rangka pemulihan ekonomi pemerintah menganggarkan Rp 123,46 triliun untuk UMKM. Salah satunya berbentuk penjaminan modal kerja dari pemerintah.

"Yang hari ini adalah untuk penjaminan kredit modal kerja. Pemerintah memberikan Rp 5 triliun sehingga UMKM yang meminjam sampai Rp 10 miliar, dia premi untuk penjaminan kredit macetnya dibayar pemerintah, dijamin Askrindo Jamkrindo. Jamkrindo Askrindo diberi PMN Rp 6 triliun sehingga mereka memiliki kemampuan modal untuk meng-cover risiko tersebut," papar Sri Mulyani.

UMKM juga diberikan kesempatan untuk restrukturisasi kreditnya dengan tidak membayar cicilan selama 6 bulan dari sisi pokoknya. Kemudian, bunga UMKM disubsidi pemerintah.

"Dan sesudah restructuring dan bunganya dibantu pemerintah diberikan kredit modal kerja baru yang dijamin pemerintah, preminya dibayar pemerintah Rp 5 triliun dan dijamin BUMN Jamkrindo Askrindo," terangnya.

Selain itu, pemerintah juga menyediakan Rp 2,4 triliun untuk menanggung pajak UMKM. "Kita menyediakan Rp 2,4 triliun pajak yang ditanggung pemerintah bagi UMKM," ujarnya. Pemerintah juga meletakkan uangnya sebesar Rp 30 triliun di bank BUMN. Dengan begitu, diharapkan bank juga menyediakan pinjaman dengan bunga murah.

"Supaya dana murah yang dari pemerintah dengan suku bunga sekitar 80% dari repo 3,3% itu bisa di-blend dengan dana perbankan untuk memberikan kredit modal kerja dengan bunga relatif murah," ujar Sri Mulyani.

Selanjutnya
Halaman
1 2