8 Juta Orang RI Terancam Jatuh Miskin, Ini Biang Keroknya

Danang Sugianto - detikFinance
Jumat, 17 Jul 2020 17:00 WIB
Warga beraktifitas di kawasan pemukiman padat penduduk, Petamburan, Jakarta, Selasa (19/07/2016). Kepala Badan Pusat Statistik Suryamin menyatakan bahwa jumlah penduduk miskin di Indonesia per Maret 2016 mencapai 28,01 juta orang dan angka ini sekitar 10,86 persen dari jumlah penduduk nasional. Grandyos Zafna/detikcom
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Virus Corona mengguncang ekonomi di banyak negara, tak terkecuali Indonesia. Dampak dari virus ini diperkirakan menyeret banyak orang ke jurang kemiskinan.

Dalam laporan terbarunya, Bank Dunia memperkirakan akan ada 5,5-8 juta masyarakat Indonesia jatuh dalam kemiskinan karena pandemi ini. Wabah COVID-19 membuat masyarakat Indonesia semakin sulit mencari nafkah. Pekerja di beberapa sektor sangat terdampak seperti transportasi dan konstruksi.

"Tanpa adanya dukungan masif dari pemerintah, apabila kita asumsi di mana ekonomi kontraksi hingga minus, maka kemiskinan akan meningkat sangat signifikan," kata World Bank Lead Economist untuk Indonesia, Frederico Gil Sander dalam peluncuran laporan Indonesia Economic Prospects Juli 2020 secara virtual, Kamis kemarin (16/7/2020).

Laporan Bank Dunia menunjukkan, jika tidak ada langkah serius yang diambil pemerintah maka pandemi ini akan mendorong 5,5-8 juta orang Indonesia jatuh ke jurang kemiskinan pada 2020.

Penambahan jumlah orang miskin baru itu dikarenakan penurunan agregat pendapatan rumah tangga serta hilangnya pekerjaan untuk 2,6-3,6 juta orang, baik karena PHK maupun dirumahkan. Penurunan pendapatan yang paling tajam akan terjadi di sektor jasa tradisional dan pertanian dan diikuti oleh manufaktur.

Namun hal itu bisa diredam dengan kebijakan yang tepat. Pemerintah sendiri sudah menyiapkan ratusan triliun untuk menangani pandemi termasuk terhadap dampak yang ditimbulkannya terhadap ekonomi.

"Terutama jika tidak ada Bansos. Jadi tanpa ada dukungan pemerintah, akan ada jutaan orang jatuh ke kemiskinan. Oleh karena itu penargetan sangat penting, terutama mereka yang terdampak hilangnya pendapatan karena guncangan pandemi," ujarnya.



Simak Video "Sri Mulyani Sebut Jumlah Penduduk Miskin di Kota Meningkat"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/fdl)