4 Fakta Heboh Grab 'Kawin' dengan Gojek

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 15 Sep 2020 19:00 WIB
Aplikasi Grab
Ilustrasi/Foto: Shutterstock
Jakarta -

Dua perusahaan rintisan terbesar di Asia Tenggara, Gojek dan Grab dikabarkan melakukan pembicaraan untuk penggabungan atau merger. Wacana ini bukan hal yang baru, sempat ramai juga di awal tahun ini.

Berikut empat hal penting soal isu 'perkawinan' Grab dan Gojek:

1. Dapat Restu Pendiri Softbank

Pembicaraan untuk penggabungan usaha atau merger atas arahan dari pemegang saham, termasuk SoftBank. Langkah korporasi ini dibahas usai pendiri grup Jepang Masayoshi Son memberikan restu atas rencana itu.

Seperti dikutip Financial Times, Selasa (15/9/2020), langkah ini dibahas karena perusahaan mengalami kerugian yang besar akibat pandemi virus Corona yang terjadi. Pandemi ini membuat sejumlah negara di Asia Tenggara termasuk Indonesia melakukan pembatasan sosial.

2. Wacana Merger Sempat Ditolak

Pembicaraan merger ini sudah dilakukan sejak enam bulan lalu. Namun, aksi korporasi ini terhalang oleh tentangan dari Softbank salah satu pemegang saham terbesar sebelumnya.

Pendiri Softbank, Masayoshi Son kala itu percaya layanan ride-hailing bisa menjadi monopoli di mana perusahaan yang paling banyak uang akan mendominasi pasar tertentu. Hal itu diungkap orang-orang dekat miliarder Jepang tersebut.

Selanjutnya
Halaman
1 2