Erick Masih Cari Vaksin Corona, Kini Jajaki Pfizer hingga Johnson & Johnson

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 24 Sep 2020 10:56 WIB
Polda Metro Jaya gelar kampanye protokol kesehatan dalam rangka menyambut Pilkada 2020. Acara ini dihadiri Menteri BUMN Erick Thohir hingga Gubernur DKI Jakarta.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Menteri BUMN sekaligus Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Erick Thohir mengungkapkan pemerintah terus mempercepat ketersediaan vaksin Corona. Pemerintah saat ini tengah menjajaki kerja sama vaksin dengan perusahaan farmasi lain seperti Pfizer, Johnson & Johnson, dan Novafax.

Saat ini, Bio Farma tengah melakukan kerja sama dengan Sinovac dan Kimia Farma dengan G42. Pemerintah juga melakukan penjajakan kerja sama dengan Genexine, CanSino dan AstraZeneca.

"Ditambah mekanisme kerja sama multilateral dengan UNICEF dalam kerangka COVAX Facility, yakni berupa jaminan akan kecepatan, ketersediaan, dan pengiriman vaksin, maka usaha kita untuk menyegerakan ketersediaan vaksin demi melindungi masyarakat sudah di jalur yang tepat," kata Erick Thohir dalam keterangan tertulis, Kamis (24/9/2020).

Dengan meningkatnya kasus COVID-19, pemerintah mengambil langkah dengan meningkatkan kemampuan testing specimen, menambah kesediaan tempat tidur, hingga mempercepat ketersediaan vaksin Corona.

Per Rabu lalu, pemeriksaan spesimen harian COVID-19 mencapai 38.181, melebihi standar WHO dan persentase pasien sembuh mencapai 73%.

"Pemerintah memastikan kebutuhan perawatan pasien COVID-19 di rumah sakit rujukan terjaga dan menjaga ketersediaan fasilitas isolasi pasien dengan gejala ringan atau tanpa gejala. Contohnya Wisma Atlet untuk wilayah DKI Jakarta, dan hotel-hotel bintang 2 dan 3 di daerah. Sekaligus hal ini meringankan beban rumah sakit, mengurangi beban tenaga medis supaya tidak kewalahan dan kelelahan. Dan yang juga penting membatasi penyebaran virus dan penularan dari OTG," papar Erick.

Selain itu, KPCPEN melakukan koordinasi dengan BUMN holding rumah sakit untuk mendorong standarisasi terapi kesembuhan pasien COVID-19.

"Standarisasi manajemen klinis dalam terapi kesembuhan pasien COVID-19 ini penting dilakukan agar para dokter di wilayah yang jauh dari kota-kota besar bisa mengikuti prosedur medis yang distandarkan dan ada rujukan dalam perawatan pasien, baik yang bergejala ringan, sedang, atau berat. Ini demi peningkatan kesembuhan pasien," tambah Erick.

Di bidang farmasi, KPCPEN mendorong kemampuan perusahaan farmasi dalam negeri dalam penyediaan alat kesehatan dan obat-obatan esensial untuk terapi penyembuhan pasien COVID-19.

Beberapa obat antiviral yang sangat diperlukan untuk menangani pasien COVID-19 memang masih impor, seperti remdesivir. Namun, Indofarma dan Kimia Farma tengah berupaya memproduksi obat antiviral lokal.

Saat ini Indofarma memproduksi antiviral oseltamivir, yang sebelumnya diimpor. Sementara itu, Kimia Farma siap memproduksi favipiravir dan sekarang tengah memproses registrasi ke Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).



Simak Video "Jokowi Minta Erick Thohir Siapkan Strategi Komunikasi Vaksin Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/ang)