Insyaallah, Jemaah RI Bisa Umrah Lagi Mulai November

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Jumat, 23 Okt 2020 05:35 WIB
CLARIFIES THAT THE UMRAH PILGRIMAGE CAN BE UNDERTAKEN AT ANY TIME OF THE YEAR -- In this photo released by Saudi Ministry of Hajj and Umrah, Muslims practice social distancing while praying around the Kaaba, the cubic building at the Grand Mosque during the first day umrah pilgrimages were allowed to restart, in the Muslim holy city of Mecca, Saudi Arabia, Sunday, Oct. 4, 2020. The umrah pilgrimage, or smaller pilgrimage, can be undertaken at any time of the year. A very small, limited number of people donning the white terrycloth garment symbolic of the Muslim pilgrimage circled Islams holiest site in Mecca on Sunday after Saudi Arabia lifted coronavirus restrictions that had been in place for months. (Saudi Ministry of Hajj and Umrah via AP)
Foto: AP Photo
Jakarta -

Penyelenggara haji dan umrah tergabung dalam Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah (Amphuri) mengungkapkan ibadah umrah bakal dibuka lagi pada 1 November 2020. Uji coba sendiri sudah dilakukan pada 4 dan 18 Oktober lalu.

Kegiatan umrah sendiri telah ditutup cukup lama sejak pandemi Corona merebak.

"Insyaallah pada tanggal 1 November nanti umrah akan dibuka untuk semua negara. Saat ini baru tahapan uji coba pada tanggal 4 Oktober yang lalu sebesar 6.000 per hari umrah, dengan 20.000 jamaah salat 5 waktu," kata Ketua Umum Amphuri Firman M Nur dalam Media Visit Transmedia, Kamis (22/10/2020).

"Kemudian tanggal 18 kemarin sudah meningkat 15.000 umrah kemudian 90.000 salat 5 waktu," tambahnya.

Dia menambahkan, yang menjadi kabar gembira ialah ialah berdasarkan pengamatannya jumlah tersebut mengalami peningkatan.

"Ini menjadi kabar gembira setelah berapa hari ini rupanya jumlah tersebut ditingkatkan kapasitas tersebut," ujarnya.

Meski begitu, pihaknya belum mendapat informasi mengenai kuota umrah. Dia bilang, dari informasi yang diterima umrah untuk internasional dibuka 1 November 2020.

"Jadi sebagaimana disampaikan banyak media juga pernyataan Kementerian Haji Saudi Arabia tahap ketiga dibukanya umrah untuk internasional 1 November. Sampai saat ini kita belum mendapatkan persentase berapa tapi sebagai gambaran totalnya 20.000 saja per hari. Cuma Indonesia dapat berapa kami belum ada," paparnya.


Banting Setir Jual Kambing

Para pengusaha sendiri telah mengalami pukulan berat sejak pandemi. Sebab, perjalanan ibadah ke Tanah Suci ditutup sejak Februari 2020.

Dalam kondisi seperti itu, sulit bagi pengusaha untuk melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) atau merumahkan karyawan. Sebab, biro perjalanan biasanya sudah menerima tabungan dari jemaah.

"Secara umum tidak bisa mem-PHK atau merumahkan karyawan, tetap memberi gaji segala macam karena pelayanan akan segera dimulai ketika (umrah) dibuka," katanya.

Lalu, bagaimana caranya bertahan hidup? Firman mengatakan segala upaya ditempuh pengusaha agar bisnis terus berjalan. Salah satunya dengan banting setir melakukan bisnis lain dari jualan online hingga jual kambing.

"Sebagian anggota kami melakukan usaha-usaha lain kalau sekarang ini bisa ikut jualan online, freezer makanan, kurma, kambing, segala macam saya kerjakan," ujarnya.

Dia bilang, biro perjalanan haji dan umrah merupakan bisnis yang terdampak paling awal. Sebab, sejak pandemi ibadah umrah dan haji ditutup sejak 27 Februari 2020. Sejak saat itu pula, ia mengaku belum mendapat stimulus langsung dari pemerintah.

"Saat ini belum ada satupun stimulus secara langsung mendorong penyelenggara untuk mendapat kemudahan dan sebagainya. Agak sulit kalau seandainya minta-minta pemotongan pajak, karena jamaah alhamdulillah jamaah perjalanan ibadah tidak ada pajaknya," ungkapnya.

(acd/eds)