India Keluar, Perjanjian Dagang 15 Negara Bakal Diteken 15 November

Vadhia Lidyana - detikFinance
Selasa, 10 Nov 2020 13:44 WIB
Aktivitas bongkar muat peti kemas di Terminal 3 Tanjung Priok, Jakarta, Senin (17/2/2020). Selama Januari 2020, ekspor nonmigas ke China mengalami penurunan USD 211,9 juta atau turun 9,15 persen dibandingkan bulan sebelumnya (mtm). Sementara secara tahunan masih menunjukkan pertumbuhan 21,77 persen (yoy).
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto mengungkapkan, perjanjian dagang Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) akan diteken pada 15 November mendatang. RCEP yang awalnya melibatkan 16 negara, kini hanya tersisa 15 di mana India resmi keluar.

Negara-negara yang masuk dalam perjanjian RCEP ialah 10 negara ASEAN yakni Indonesia, Malaysia, Thailand, Singapura, Filipina, Vietnam, Myanmar, Kamboja, Brunei Darussalalam, Laos, serta 5 negara di Asia-Pasifik yakni China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

"Dalam waktu dekat tepatnya 15 November akan ditandatangani mega Free Trade Agreement (FTA) Regional Comprehensive Economic Partnership atau disingkat RCEP," ungkap Agus dalam pembukaan Trade Expo Indonesia (TEI) 2020 yang disiarkan virtual, Selasa (10/11/2020).

Agus meyakini, RCEP ini akan meningkatkan ekspor Indonesia. "Perjanjian ini penting dan amat berpeluang untuk meningkatkan pertumbuhan ekspor pada negara-negara ASEAN serta China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru," imbuh Agus.

Sebagai informasi, sejak November 2019 lalu, India menyatakan keluar dari pakta blok perdagangan utama di Asia Pasifik tersebut. Negosiasi untuk pakta perdagangan ini telah dimulai sejak 2013 lalu dan keengganan India untuk membuka pasarnya telah menjadi salah satu kendala utama dari waktu ke waktu.

"Ini mencerminkan penilaian kami terhadap situasi global saat ini serta keadilan dan keseimbangan perjanjian, India memiliki masalah signifikan dengan minat inti yang masih belum terselesaikan," kata Diplomat IndiaVijayThakurSingh kepada wartawan di Bangkok, sebagaimana dikutip dari CNBC pada Selasa (5/11).

Dilansir dari Japan Times, alasan India menolak bergabung dalam RCEP karena kekhawatiran akan defisit perdagangan dengan China yang semakin naik.

(fdl/fdl)

Tag Terpopuler