Anggaran PEN Dikurangi, Pengusaha Jadi Khawatir

Hendra Kusuma - detikFinance
Kamis, 26 Nov 2020 14:05 WIB
Kementerian Perdagangan (Kemendag) berkomitmen menjaga pemulihan ekonomi nasional dengan menjaga stabilitas harga dan pasokan barang kebutuhan pokok.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) mengkhawatirkan proses pemulihan ekonomi nasional (PEN) dari hantaman pandemi COVID-19 akan berjalan lambat usai pemerintah mengurangi alokasi anggaran PEN di 2021.

Hal itu diungkapkan Wakil Ketua Apindo Shinta Kamdani dalam webinar proyeksi ekonomi Indonesia 2021, Kamis (26/11/2020). Dia bilang, COVID-19 masih me jadi faktor utama ketidakpastian ekonomi dunia maupun Indonesia.

"Terjadi pemotongan stimulus PEN hampir 50%, ini akan mempengaruhi pemulihan ekonomi di 2022," kata dia.

Dia menceritakan, kondisi industri tanah air saat ini sedang berada dalam tren pertumbuhan. Terlihat dari purchasing managers index (PMI) di level 47,8 pada Oktober 2020. Angka ini naik sedikit dari posisi September 2020 yang berada di level 47,2 meski masih di bawah rata-rata yang di level 50.

Lebih lanjut Shinta mengatakan, pemangkasan anggaran PEN di 2021 dirasa tidak perlu dilakukan mengingat dalamnya kontrkasi produksi dan lemahnya konfiden para pelaku usaha di tengah pandemi COVID-19. Oleh karena itu, dia mengungkapkan kinerja industri nasional masih tetap di bawah rata-rata atau under perform pada tahun 2021.

"Apalagi pengendalian COVID-19 lambat, vaksin belum bisa meningkatkan confident pasar domestik dan global. Ini menjadi kekhawatiran," katanya.

Selanjutnya
Halaman
1 2