AS Blokir Kapas dan Tomat China atas Tuduhan Kerja Paksa

Soraya Novika - detikFinance
Kamis, 14 Jan 2021 08:20 WIB
Neraca perdagangan pada Oktober 2017 tercatat surplus US$ 900 juta, dengan raihan ekspor US$ 15,09 miliar dan impor US$ 14,19 miliar.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Pejabat Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS (CBP) resmi memblokir semua produk kapas dan tomat dari provinsi Xinjiang, China. Larangan itu diatur dalam Withhold Release Order (WRO). WRO didasarkan pada informasi yang menunjukkan adanya penggunaan kerja paksa di kamp-kamp di China.

"Tujuan WRO adalah agar mereka berhenti dan pengiriman tidak pernah sampai-tujuan agar China meninggalkan praktik mengerikan ini," ujar Pelaksana Tugas Wakil Sekretaris DHS Ken Cuccinelli dikutip dari ABC News, Kamis (14/1/2021).

Ini adalah WRO keempat yang dikeluarkan CBP pada 2021 dan yang kedua untuk produk yang berasal dari Xinjiang. Provinsi Xinjiang tercatat menyumbang 8 dari 13 WRO yang dikeluarkan CBP pada 2020 lalu - semuanya berasal dari tuduhan kerja paksa.

Pejabat CBP dan pakar hak asasi manusia memperkirakan bahwa antara 1 juta hingga 3 juta orang Uighur, Kazakh dan lainnya ditahan di tempat yang oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo disebut 'kamp interniran' di seluruh provinsi Xinjiang, China.

Ada sekitar 1.300 fasilitas semacam ini tersebar di seluruh wilayah itu dan mereka diduga telah memaksa tahanan untuk bekerja tanpa kompensasi di pabrik terdekat.

Selain itu, menurut sebuah laporan oleh Pusat Kebijakan Global yang diterbitkan bulan lalu, ada bukti dari dokumen pemerintah China dan laporan media yang menunjukkan bahwa ratusan ribu orang Uighur di Xinjiang dipaksa untuk memetik kapas dengan tangan mereka sendiri melalui tenaga kerja yang diamanatkan negara. Meski begitu, pemerintah China dengan tegas menyangkal semua klaim kerja paksa di Xinjiang tersebut.

"Saya sudah mengatakan ini sebelumnya dan saya akan mengatakannya lagi: Made in China tidak hanya menunjukkan negara asalnya," kata Cuccinelli.

Kapas adalah ekspor terbesar bagi Xinjiang, total ekspor kapas dari China bisa mencapai US$ 9 miliar. Bulan lalu, CBP mengeluarkan WRO pada Korps Produksi dan Konstruksi Xinjiang, yang menyumbang 17% dari ekspor kapas tersebut.

Selanjutnya
Halaman
1 2