3 Fakta Aturan Upah Jokowi yang Baru

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Senin, 22 Feb 2021 20:00 WIB
Presiden Jokowi
Foto: Foto: Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengeluarkan aturan baru tentang pengupahan yang tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

Aturan ini merupakan salah satu peraturan pelaksana Undang-undang CIpta Kerja. Berikut fakta aturan upah yang dikeluarkan Jokowi:

1. Upah Minimum Berdasarkan Kondisi Ekonomi

Seperti dikutip detikcom, Senin (22/2/2021), berdasarkan Pasal 25 PP tersebut dijelaskan upah minimum terdiri atas (a) upah minimum provinsi, (b) upah minimum kabupaten/kota dengan syarat tertentu.

Upah minimum tersebut ditetapkan berdasarkan kondisi ekonomi dan ketenagakerjaan. Kondisi ekonomi dan ketenagakerjaan yang dimaksud meliputi variabel paritas daya beli, tingkat penyerapan tenaga kerja, dan median upah.

2. Maksud Syarat Tertentu Upah Kabupaten/Kota

Sedangkan upah minimum kabupaten/kota terdapat syarat tertentu meliputi pertumbuhan ekonomi daerah atau inflasi pada kabupaten/kota yang bersangkutan.

3. Acuan Aturan Sebelumnya

Sementara itu, dalam PP 78/2015 tentang Pengupahan, tepatnya pasal 43 dijelaskan penetapan upah minimum dilakukan setiap tahun berdasarkan kebutuhan hidup layak dan dengan memperhatikan produktivitas dan pertumbuhan ekonomi.

"Kebutuhan hidup layak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan standar kebutuhan seorang Pekerja/Buruh lajang untuk dapat hidup layak secara fisik untuk kebutuhan 1 (satu) bulan," demikian bunyi ayat 2 pasal 43.

Kebutuhan hidup layak terdiri atas beberapa komponen. Komponen yang dimaksud terdiri atas beberapa jenis kebutuhan hidup yang ditinjau dalam jangka waktu 5 tahun

(acd/fdl)