Begini COVID-19 Mengubah Bos-bos Perempuan Jalankan Perusahaan

ADVERTISEMENT

Begini COVID-19 Mengubah Bos-bos Perempuan Jalankan Perusahaan

Trio Hamdani - detikFinance
Selasa, 09 Mar 2021 09:19 WIB
Creative manager draws a design on a laptop monitor screen. Cozy working office desk close-up. Mockup
Foto: Getty Images/iStockphoto/ilona titova
Jakarta -

Pandemi virus Corona (COVID-19) memaksa orang-orang bekerja dari rumah (work from home/WFH). Bekerja dari rumah sambil merawat keluarga selama pandemi telah mengubah banyak wanita dan seringkali bukan cara yang baik.

Sedikitnya pilihan jasa penitipan anak dan meningkatnya keharusan di rumah membuat lebih dari 2 juta wanita keluar dari angkatan kerja sepenuhnya, dan jutaan lainnya masih berjuang untuk menjaga keseimbangan antara kehidupan kerja dan kehidupan mereka.

Bahkan banyak wanita dalam pucuk pimpinan, terlepas dari hak istimewa yang mereka miliki dipaksa untuk menilai kembali prioritas mereka.

Dilansir CNN, Selasa (9/3/2021), begini cara pandemi mengubah bos-bos perempuan:

1. Lebih hadir dengan keluarganya

Sebagai ibu dari dua anak dan CFO baru dari perusahaan teknologi realitas virtual, Dreamscape Immersive, Deborah Medrano tampaknya sudah sangat siap menapaki kariernya. Tapi kemudian pandemi melanda.

Dia baru bekerja beberapa minggu sebelum perusahaannya menerapkan kerja jarak jauh. Dia memiliki waktu untuk membantu kedua putranya yang remajanya belajar jarak jauh.

Kemudian, setelah keluarganya pindah ke lingkungan baru pada bulan Juli, dia membantu anak-anaknya menyesuaikan diri dengan sekolah baru. Dia membuat makanan untuk keluarga, sambil mencoba bekerja secara virtual dan mengenal tim barunya dan pemimpin C-suite lainnya yang sebagian besar belum pernah dia temui secara langsung.

"Saya merasa seperti berada dalam kabut. Anak-anak saya seperti, 'Bu, kamu selalu keluar zona.' Secara obyektif saya mencapai cukup. Tapi saya tidak merasa terlalu termotivasi. Saya hanya berusaha untuk tidak tenggelam. ... Saya memiliki standar yang sangat rendah (untuk sukses), tidak ada yang sekarat, tidak ada yang mengeluh. Jika Anda bertanya apa yang saya lakukan kemarin saya tidak bisa memberi tahu Anda hampir sepanjang waktu," kata Medrano.

Dia menyadari betapa pentingnya mengisi ulang kehidupannya setiap kali dia menemukan waktu luang selama hari kerja, dan mengesampingkan rasa bersalah yang dia rasakan karena tidak menggunakan waktu itu untuk menyelesaikan pekerjaan.

"Saya memutuskan untuk melakukan sesuatu untuk saya. Saya membeli sepeda, dan ketika saya menemukan jeda satu jam (dalam kalender kerja saya), saya pergi jalan-jalan," katanya.

Selain menyadari perlunya istirahat, Medrano mengatakan tahun 2020 mengajarinya untuk berpikir secara berbeda tentang waktu dan tentang kebutuhan untuk hadir, yang dia anggap sebagai berkah.

"Sekarang kami berjalan ke sekolah dengan anak saya yang berusia 12 tahun dan saya menyukainya," ungkapnya.

2. Ingin menghabiskan lebih banyak waktu untuk bekerja dari rumah

Selama bertahun-tahun, Amy Jo Smith melakukan perjalanan udara sejauh 150.000 mil setiap tahun ke Eropa, Asia, dan berbagai kota di AS dalam perannya sebagai presiden dan CEO Digital Entertainment Group, sebuah asosiasi perdagangan untuk industri hiburan rumah.

Smith mengatakan dia berada di jalan selama satu minggu dari setiap lima atau enam minggu. "Kadang-kadang saya lebih banyak di udara daripada di tanah, kedengarannya gila," ujarnya.

Saat tidak bepergian, rutinitas kerja hariannya adalah bangun pukul 05.30, mengantar putrinya ke sekolah, dan tiba di kantor antara pukul 07.00 hingga 07.30.

Tapi tahun lalu telah mengajari Smith bahwa dia tidak tertarik melanjutkan jadwal yang menghukum seperti itu. Sekarang dia bangun, berolahraga, sarapan dengan putrinya yang berusia 16 tahun, dan kemudian mulai bekerja dari kantor pusatnya.

Dia juga mengatakan ketika kegiatan sudah lebih terbuka dia tidak akan melanjutkan perjalanan ke kantor lamanya. Dia dan timnya akan terus bekerja dari rumah tetapi bertemu secara langsung untuk beberapa pertemuan, baik di kepala klub eksekutif wanita swasta, di mana dia menjadi anggota, atau di ruang WeWork.

Meskipun dia selalu rindu bertemu rekan bisnisnya secara langsung, dia menyadari bahwa kali ini bersama putrinya adalah sebuah hadiah.

"Duduk di sini di kantor rumah saya dan meminta putri saya masuk dan memberi tahu saya apa yang dikatakan seseorang di kelas ... atau pemikiran yang dia miliki ... lebih kuat daripada pertemuan apa pun yang dapat Anda lakukan secara langsung. Saya tidak memilikinya. Bertahun-tahun bersamanya," kata Smith.

Sedangkan untuk perjalanan bisnis, dia berharap untuk melakukan beberapa, tetapi tidak lebih dari apa yang dia biasa lakukan. "Banyak perjalanan yang saya lakukan tidak akan terjadi lagi karena orang akan mengerti bahwa mereka bisa sama efisiennya tanpa melakukannya," katanya.

Sebelum pandemi, Smith telah memikirkan apa yang mungkin dia lakukan selanjutnya secara profesional. Tetapi sekarang dia tidak harus menghabiskan hari-hari yang panjang di kantor dan menghabiskan berminggu-minggu di jalan yang jauh dari suami dan putrinya, Smith mengatakan satu hal menjadi sangat jelas baginya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT