BP Jamsostek Akui Ada Aturan yang Paksa Pegawai Pensiun di Usia 36 Tahun

Vadhia Lidyana - detikFinance
Selasa, 30 Mar 2021 18:30 WIB
Wali Kota Depok Mohammad Idris dan Dirut BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto saat peresmian gedung BPJS ketenagakerjaan, Depok, Jabar, Rabu (28/11).Dengan adanya gedung kantor baru BPJS Ketenagakerjaan di Kota Depok ini untuk meningkatkan kenyamanan dalam pelayanan bagi masyarakat.
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

BP Jamsostek mengakui adanya aturan internal yang mengharuskan atau memaksa pegawai pensiun di usia 36 tahun. Pegawai yang dimaksud adalah lulusan D3, atau lulusan S1 yang mendaftar pada posisi Customer Service Officer (CSO) dan Sekretaris di BP Jamsostek.

Direktur Utama BP Jamsostek Anggoro Eko Cahyo menjelaskan, aturan itu dibuat karena melihat referensi lembaga lain, terutama di jasa keuangan. Selain itu, menurutnya pegawai berusia 36 tahun akan mengalami penurunan akurasi dan kecepatan bekerja yang dibutuhkan dalam kedua tersebut.

"Ada referensi perusahaan lain seperti penerbangan dan bank, itu dilakukan karena di usia 36 tahun ke atas itu akurasi, kecepatan itu sudah berbeda untuk bidang itu," kata Anggoro dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi IX DPR RI, Selasa (30/3/2021).

Ia mengatakan, saat ini ada 439 pegawai di posisi CSO dan 137 pegawai di posisi sekretaris yang terikat pada ketentuan pensiun 36 tahun tersebut yang tertuang dalam Perdir Manajemen Kepegawaian nomor 19 tahun 2017.

Namun, menurutnya para pegawai tersebut diberikan kesempatan untuk tetap bekerja di BP Jamsostek dengan melanjutkan pendidikan ke S1, dan mengikuti uji kompetensi untuk dialihkan ke posisi lain. "Dia bisa pindah bidang asal dia mengusahakan dirinya supaya bisa capable di bidang tersebut," tutu Anggoro.

Dalam kesempatan yang sama Direktur Umum dan SDM BP Jamsostek Abdur Rahman Irsyadi mengatakan, para pegawai tersebut juga akan diberikan pelatihan untuk bisa lulus uji kompetensi. Nantinya, pegawai bisa melamar ke posisi lain di BP Jamsostek agar bisa lanjut bekerja meski usianya sudah di atas 36 tahun.

"Untuk CSO maupun sekretaris kami membebaskan mereka untuk memilih untuk jabatan di atasnya. Jadi misalnya seperti Core Representative itu S1, bisa jadi mereka dari CSO atau sekretaris melamar ke sana dengan dasar mereka sudah grade 6, dan kedua pendidikan S1, dan mereka lulus uji kompetensi atau sertifikasi untuk Core Representative. Atau mungkin dia juga bisa melamar atau mengincar jabatan di penata madya pelayanan," papar Abdur.

Kembali ke Anggoro, ia mengatakan apabila pegawai di kedua posisi tersebut tidak melanjutkan ke S1 dan lulus uji kompetensi, maka terpaksa harus pensiun di usia 36 tahun."Tentu saja dia berhenti di 36 tahun," imbuh dia.

Tonton juga Video "Blak-blakan: BP Jamsostek Kejar Target 10 Juta Rekening":

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2