Luhut Singgung PNS Belanja Produk Impor Rp 225 T, Padahal Buatan Lokal Ada

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Selasa, 13 Apr 2021 13:21 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan rapat bareng Badan Anggaran DPR. Apa saja yang dibahas dalam rapat tersebut?
Foto: Lamhot Aritonang/detikcom
Jakarta -

Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan kembali menyinggung masalah penggunaan komponen dalam negeri (TKDN) pada belanja barang pemerintah. Menurutnya, anggaran belanja negara sebesar Rp 225 triliun bisa digunakan untuk mengembangkan produk lokal.

Dia menjabarkan, belanja modal dan barang pemerintah totalnya mencapai Rp 1.300 triliun per tahun. Dari jumlah tersebut ada 45 item besar yang memakan banyak anggaran, dan hampir semua barang-barang tersebut harus diimpor.

"Mengenai TKDN, itu kita punya belanja modal dan barang Rp 1.300 triliun satu tahun. Dari Rp 1.300 triliun itu kami identifikasi itu ada 45 item yang besar, nilainya kira-kira US$ 34 miliar. Itu kita impor, hampir semua," papar Luhut dalam Peluncuran Aksi Pencegahan Korupsi Stranas PK 2021-2022, Selasa (13/4/2021).

Setelah dihitung kembali dari 25 barang-barang tadi, sebetulnya, ada 17 item yang harusnya bisa diproduksi di dalam negeri. Bila ditotal-total 17 item itu nilainya mencapai Rp 225 triliun.

"Sekarang kami hitung lagi, sisir lagi, itu ada 17 item yang itu ternyata bisa kita buat dalam negeri. Dan itu nilainya US$ 17 miliar, itu sama seperti Rp 225 triliun,"

Uang sebesar itu menurutnya harusnya bisa diinvestasikan untuk produk lokal dalam negeri. Imbasnya, bisa menciptakan lapangan kerja hingga mendapatkan setoran pajak.

"Itu angka besar, kalau dibuat dalam negeri, diinvestasikan di dalam negeri, itu pasti akan ciptakan lapangan kerja dan mendapatkan pajak," ujar Luhut.

Luhut pun tak ingin anggaran belanja negara ini jadi barang bancakan korupsi bagi beberapa pihak. Maka dari itu, dia juga mengajak KPK memantau proses penggunaan TKDN pada belanja barang pemerintah.

"Ini proyek yang saya singgung dengan KPK. Maka ayo mari sama-sama diawasi proses TKDN ini, kalau dilaksanakan dengan baik ini akan bagus," ungkap Luhut.

Simak video 'Jokowi: Cintai Barang Kita, Benci Produk Luar Negeri':

[Gambas:Video 20detik]



(hal/ang)

Tag Terpopuler