Jakarta Kota Termahal Dunia, Jurang Si Kaya dan Si Miskin Makin Lebar

Anisa Indraini - detikFinance
Rabu, 14 Apr 2021 12:18 WIB
Berdasarkan data BPS, jumlah penduduk miskin di Indonesia pada Maret 2019 mencapai 25,14 juta jiwa atau 9,41 persen. Pemerintah pun terus menekan angka kemiskinan.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Jakarta masuk urutan ke-20 dari 25 daftar kota termahal dunia 2021. Berdasarkan laporan dari Global Wealth and Lifestyle Report, Ibu Kota Indonesia berhasil mengalahkan Sao Paulo, Mumbai, Mexico City, Vancouver, dan Johannesburg.

Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, Mohammad Faisal mengatakan bahwa laporan itu menunjukkan barang-barang yang dikonsumsi orang kaya di Jakarta selama pandemi COVID-19 tidak mengalami penurunan. Sangat 'jomplang' dengan apa yang terjadi dengan orang miskin.

"Bukan hanya dibandingkan dengan orang miskin, dengan yang kalangan menengah pun jauh sekali tingkat kesejahteraan mereka. Istilahnya jomplang ya dari sisi kemampuan mereka untuk berbelanja tuh sering hampir tidak terbatas," kata Faisal, Rabu (14/4/2021).

Dengan adanya pandemi COVID-19, justru membuat si kaya makin kaya dan si miskin semakin miskin. Hal itu dikarenakan si kaya lebih banyak menabung karena tidak bisa menghabiskan uangnya sebagaimana mestinya seperti untuk liburan hingga gym.

"Ini bisa kelihatan misalnya pada saat pandemi salah satunya tingkat simpanan orang Indonesia terutama yang dengan rekening di atas Rp 5 miliar di bank justru pada saat pandemi dia malah makin cepat peningkatannya. Padahal yang rekening kecil yang di bawah Rp 100 juta itu cenderung menurun dari sisi pertumbuhannya," tuturnya.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), gini ratio Jakarta per September 2020 sebesar 0,400 atau meningkat dibanding periode sebelumnya yang berada di posisi 0,391. Itu berarti potret ketimpangan di Jakarta semakin lebar, bahkan lebih tinggi dari rata-rata nasional 0,385.

"Secara nasional kan 0,385, Jakarta 0,400 di 2020. Artinya kesenjangan di Jakarta lebih gede dari rata-rata nasional. Meskipun yang paling tinggi ada di Yogyakarta karena yang miskinnya kan jauh lebih dalam dibandingkan di Jakarta," kata Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Tauhid Ahmad secara terpisah.

Apa itu gini ratio dan kenapa Jakarta masuk ke daftar kota termahal dunia? Cek di halaman berikutnya.

Simak juga Video: Ini Penampakan Proyek Tugu Sepeda Rp 800 Juta di Sudirman Jakpus

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2

Tag Terpopuler