Duh! Harga Sapi Impor Brazil Meroket 30%, Ngaruh ke Konsumen?

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 03 Mei 2021 13:05 WIB
Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat menjelang Nataru 2020, daging sapi impor siap ramaikan pasar Jakarta. Daging itu berasal dari Australia hingga Brasil.
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta -

Direktur Utama PT Berdikari (Persero) Harry Warganegara mengungkap harga daging sapi Brazil naik mencapai 20-30%. Sementara Indonesia cukup bergantung dengan daging impor asal negara tersebut.

BUMN peternakan itu bahkan mendapat penugasan dari pemerintah untuk mengimpor 20 ribu ton daging sapi beku Brazil. Saat ini yang sudah dipesan sekitar 2.200 ton.

"Kami di BUMN ada penugasan dari pemerintah, khususnya Berdikari, kita dapat tugas kuota 20.000 ton untuk daging sapi beku dari Brazil. Nah, memang harga daging sapi Brazil ini naik dibandingkan tahun lalu sekitar 20% sampai 30%," kata dia dalam webinar yang tayang di saluran YouTube Seknas Media Channel, Senin (3/5/2021).

Tapi harga daging sapi yang dijual ke konsumen diharapkan tetap berada di bawah harga eceran tertinggi yang dipatok Kementerian Perdagangan (Kemendag), yaitu Rp 130 ribu per kg.

"Memang walaupun ada kenaikan, ini seyogyanya harga eceran tertinggi pemerintah yang ditetapkan dari Kemendag Rp 130-135 ribu itu, itu masih jauh di atas harga-harga daging (sapi impor dari Brazil) tersebut," jelasnya.

Lantaran harga daging sapi impor naik, pihaknya juga akan mengoptimalkan sapi-sapi lokal. Pihaknya sudah mulai memobilisasi sapi lokal yang ada di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Pihaknya bersama pemangku kebijakan, dalam hal ini Kementerian Perdagangan dan Kementerian Pertanian sudah turun ke lapangan.

"Kami dampingi karena dari segi kebijakan beliau adalah yang bisa mengambil kebijakan. Tapi dari segi bisnisnya tentu balik kepada kita private sector atau BUMN, sehingga kami Berdikari ada di depan untuk mobilisasi sapi lokal tersebut," tambahnya.

(toy/fdl)