Anjlok Banget! Laba BUMN Cuma Rp 28 T

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 03 Jun 2021 12:08 WIB
Logo baru Kementerian BUMN/Screenshot video
Foto: Logo baru Kementerian BUMN/Screenshot video
Jakarta -

Kinerja BUMN terpukul karena dampak pandemi COVID-19. Hal ini terlihat dari laba bersih BUMN yang turun tajam. Menteri BUMN Erick Thohir menyebut, laba bersih BUMN tahun 2019 sebesar Rp 124 triliun. Kemudian, laba tersebut turun menjadi Rp 28 triliun.

"Sebagai catatan saja, kalau kita lihat dari konsolidasi awal karena ini belum diaudit bahwa jelas memang pandemi ini sangat terdampak juga dengan BUMN, yang tadinya kita punya net profit, tapi ini tentu ada net profit bukan langsung dibagi tapi dipakai lagi buat BUMN lain, itu yang tadinya Rp 124 triliun di tahun 2019 di tahun ini mungkin konsolidasi hanya Rp 28 triliun," katanya dalam rapat kerja dengan Komisi VI, Kamis (3/6/2021).

Kemudian, pendapatan BUMN juga mengalami penurunan tajam. "Revenue turun dari Rp 1.600 triliun menjadi Rp 1.200 triliun," tambahnya.

Dia menuturkan, angka tersebut akan lebih nyata jika terkonsolidasi semua dalam buku dan diaudit. Erick mengatakan, pada tahun ini untuk pertama kalinya mempunyai buku Kementerian BUMN secara konsolidasi.

"Kira-kira bulan September kita bisa persentasikan anggota dewan untuk konsolidasi buku yang sudah dirapikan," katanya.

Menurutnya, konsolidasi ini penting untuk memperbaiki kinerja perusahaan pelat merah. Hal ini seperti halnya dilakukan pada PLN dan Telkom.

"Karena itu salah satunya kenapa kita ingin project management office supaya data base BUMN bisa menjadi satu, kita bisa melihat pembukuan ataupun keperluan capex-capex (capital expenditure/belanja modal) lain yang tidak diperlukan untuk di-cut seperti apa yang kita lakukan di PLN ataupun di Telkom. Kalau kita lihat Telkom sendiri profitabilitas naik itu bagaimana capex kita tetap tekan," katanya.

Simak juga Video: Erick Thohir Buka Suara soal Abdee Slank Jadi Komisaris Telkom

[Gambas:Video 20detik]



(acd/fdl)