Ketum Baru Kadin Ingatkan Pengusaha Soal Hak Karyawan Kala PPKM Darurat

Danang Sugianto - detikFinance
Minggu, 04 Jul 2021 18:30 WIB
Arsjad Rasjid resmi mendaftarkan diri untuk maju dalam pemilihan Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia periode 2021-2026.
Ketum Baru KADIN Arsjad Rasjid (Foto: Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta -

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia yang baru, Arsjad Rasjid berbicara mengenai pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat di Jawa dan Bali. Dia mengimbau semua pihak, termasuk para pengusaha, untuk mendukung kebijakan tersebut.

Arsjad mengingatkan, bahwa Indonesia saat ini tengah menghadapi dua peperangan sekaligus, yakni perang di bidang ekonomi yang antara lain diakibatkan oleh pandemi COVID-19, dan perang di bidang kesehatan. Kata dia, dua perang tersebut saling terkait.

"PPKM darurat adalah bagian dari kita perang melawan COVID. Untuk memulihkan kondisi ekonomi Indonesia, kita juga harus menang dalam perang tersebut. Oleh karena itu, Kadin mengimbau semua pihak, termasuk pengusaha yang merupakan pejuang ekonomi, untuk bersatu dan bergotong royong ikut mensukseskan PPKM darurat. Semua usaha yang terkait dengan kesehatan mari kita ambil bagian nyata dalam perang ini, memastikan semua kebutuhan kesehatan masih dalam harga yang wajar sehingga masyarakat dapat membeli. Masyarakat juga diharapkan membeli semua barang sesuai kebutuhan," ujar Arsjad Rasjid, Minggu (4/7/2021).

PPKM darurat diputuskan Presiden RI Joko Widodo, untuk menekan tingkat penyebaran virus COVID-19, dengan cara membatasi mobilitas masyarakat. Jika pada kurun waktu 3 hingga 20 Juli tingkat penyebaran virus bisa ditekan, menurut Arsjad Rasjid, hal itu bisa menjadi modal yang sangat berharga, untuk memulihkan kondisi ekonomi bangsa.

"Jika tingkat penyebaran virus sukses ditekan serendah-rendahnya, maka ke depannya kita bisa lebih maksimal lagi bekerja di bidang kita masing-masing. Pada akhirnya, kita bisa lolos dari keadaan ekonomi saat ini," terangnya.

Arsjad Rasjid mengakui, bahwa tidak mudah untuk menjalani PPKM darurat. Ia yang juga berstatus sebagai pengusaha, juga merasakan dampak dari pandemi, dan PPKM darurat yang diterapkan di Pulau Jawa dan Bali.

"Kita semua merasakan dampaknya. Baik pengusaha besar, pengusaha kecil, termasuk para karyawan, juga merasakan dampaknya. Kami akui, hal ini tidak mudah. Tapi ini adalah bagian perjuangan kita, untuk sama sama berusaha agar kita semua bisa hidup normal, agar ekonomi Indonesia bisa seperti sedia kala," terangnya.

Ia mengimbau, para pengusaha walaupun ikut merasakan dampak dari PPKM darurat, untuk tidak mengabaikan kesejahteraan karyawan. Menurut Arsjad Rasjid, biar bagaimanapun juga, karyawan harus tetap sejahtera, agar bisa maksimal ikut membantu perekonomian bangsa.

"Saya juga mengimbau kepada para pengusaha, agar hak-hak karyawan tetap dipenuhi. Biar bagaimanapun, kita butuh kontribusi dari semua pihak, termasuk para karyawan, untuk sama-sama membawa Indonesia keluar dari situasi ekonomi saat ini," tegasnya.

Arsjad Rasjid menyampaikan, Kadin Indonesia akan membantu pengusaha, agar pemerintah bisa memberikan vaksin ekonomi bagi pengusaha berupa stimulus yang dapat meringankan beban mereka sesuai dengan industri dan kondisi daerah masing-masing.

Terkait perang melawan COVID-19, Arsjad Rasjid mengatakan Kadin Indonesia juga tetap mendukung program vaksinasi Gotong Royong, yang sudah dilakukan sejak kepemimpinan Kadin Rosan P Roeslani.

Melalui program Vaksinasi Gotong Royong, Kadin Indonesia membantu pemerintah agar semakin banyak masyarakat yang mendapatkan vaksin. Program ini tidak membebani pemerintah, karena biayanya ditanggung oleh perusahaan, yang karyawannya mendapat vaksin Gotong Royong.

"Kadin Indonesia berkomitmen menjadi partner pemerintah dalam penanganan Pandemi COVID-19. Kami percaya bahwa Kesehatan adalah modal utama yang harus diraih untuk bisa memutar kembali roda ekonomi. Untuk itu KADIN Indonesia akan terus berupaya mempercepat pelaksanaan Vaksin Gotong Royong," ujarnya.

(das/dna)