AS Cetak Rekor Klaim Pengangguran Terendah Sejak Pandemi

Siti Fatimah - detikFinance
Jumat, 16 Jul 2021 09:10 WIB
Staff waits in front of empty lanes of a Covid-19 drive thru testing facility at Twickenham stadium in London, Thursday, Sept. 17, 2020. Britain has imposed tougher restrictions on people and businesses in parts of northeastern England on Thursday as the nation attempts to stem the spread of COVID-19, although some testing facilities remain under-utilised. (AP Photo/Frank Augstein)
Foto: AP/Frank Augstein
Jakarta -

Jumlah warga negara Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran menurun ke level terendah dalam 16 bulan. Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara turun 26 ribu menjadi 360 ribu yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 10 Juli.

Departemen Tenaga Kerja mencatat angka tersebut merupakan level terendah sejak pertengahan Maret 2020. Sedangkan data untuk minggu sebelumnya direvisi menunjukkan 13 ribu lebih banyak aplikasi yang diterima dari yang dilaporkan sebelumnya.

Angka klaim pengangguran menurun karena pasar tenaga kerja memperoleh daya tarik, permintaan barang menguat tetapi kekurangan pekerja sehingga menghambat produksi industri. Seperti produksi manufaktur turun pada Juni, tidak ada keseimbangan antara penawaran dan permintaan.

"Masalahnya terus berlanjut ke sumber komponen input dan pekerja terampil yang tetap kekurangan pasokan, tetapi ada bukti bahwa kebuntuan mulai terpecahkan," kata Tim Quinlan, ekonom senior di Wells Fargo di Charlotte, Carolina Utara dikutip dari Reuters, Jumat (16/7/2021).

Lebih lanjut, ekonom telah memperkirakan ada 360 ribu pengajuan untuk minggu terakhir. Pengangguran diharuskan mengajukan klaim di bawah program negara untuk menentukan kelayakan tunjangan federal.

Dampaknya, orang Amerika yang menganggur tinggal di rumah dan perekonomian mengalami kekurangan pekerja dengan rekor 9,2 juta lowongan pekerjaan pada akhir Mei 2021. Sekitar 9,5 juta orang secara resmi menganggur, beberapa faktor disebutkan karena kurangnya jasa penitipan anak yang terjangkau, kekhawatiran tertular virus Corona serta perubahan karier dan pensiun terkait pandemi.

Bukti mengenai timbulnya pertanyaan penghentian tunjangan federal lebih awal, yang dimulai pada 12 Juni dan akan berlangsung hingga 31 Juli, mendorong pencarian kerja. Manfaat yang diperluas akan berakhir pada 6 September untuk seluruh negara.

Jumlah orang yang terus menerima manfaat setelah minggu awal bantuan turun 126.000 menjadi 3,241 juta pada pekan yang berakhir 3 Juli. Texas dan Georgia menyumbang sebagian besar penurunan dalam klaim berkelanjutan ini.

"Klaim di kedua negara bagian itu, di mana tunjangan tertinggi berakhir pada 26 Juni, turun ke level terendah sejak Maret 2020, menunjukkan penghentian awal tunjangan mungkin mendorong beberapa orang untuk kembali bekerja," kata Nancy Vanden Houten, kepala ekonom AS. di Oxford Economics di New York.

Florida dan Carolina Selatan, yang juga telah menghentikan tunjangan federal lebih awal, melaporkan peningkatan besar dalam klaim berkelanjutan. Beberapa negara bagian yang belum secara dini mengakhiri tunjangan yang diperluas juga mengalami penurunan jumlah orang yang menganggur.

Setidaknya 13,8 juta orang mengumpulkan cek pengangguran di bawah semua program pada akhir Juni.

(eds/eds)