Belajar dari Kasus Jokowi, Ini Bahayanya Kalau NIK Bocor

Anisa Indraini - detikFinance
Senin, 06 Sep 2021 05:36 WIB
Presiden Jokowi
Foto: dok. tangkapan layar
Jakarta -

Nomor Induk Kependudukan (NIK) dan sertifikat vaksinasi COVID-19 Presiden Joko Widodo (Jokowi) tersebar di media sosial. Pastikan data pribadimu terlindungi, jangan sampai bocor.

Jika NIK bocor seperti Jokowi, risikonya bisa dimanfaatkan untuk pemalsuan KTP yang pada bisa disalahgunakan untuk pembuatan akun bank hingga penipuan pinjaman online (pinjol).

"Sertifikat bocor ya NIK kita bocor, kalau NIK kan lengkap ada tanggal lahir, alamat, pekerjaan sebagaimana ada di KTP. Dan ini bisa digunakan kejahatan lainnya seperti pembuatan KTP palsu, yang bisa dipakai buka rekening bank, penipuan pinjol atau kejahatan siber lainnya," kata Direktur Eksekutif Indonesia ICT Institute, Heru Sutadi dikutip Minggu (5/9/2021).

Kebocoran data itu juga berisiko digunakan untuk pembuatan sertifikat vaksin palsu. Mengingat sekarang sertifikat vaksin COVID-19 menjadi syarat masuk mal, penerbangan, hingga transportasi darat.

"Kalau sebelumnya tren adalah hasil swab antigen atau swab PCR palsu, ke depan akan ramai penggunaan sertifikat vaksin palsu karena dipakai sebagai akses untuk bermacam kegiatan, masuk mal, penerbangan, dan lainnya," lanjutnya.

Dia mengimbau masyarakat untuk waspada agar sertifikat vaksin COVID-19 tidak digunakan oleh orang lain. Untuk itu, dia menyarankan agar masyarakat jangan mencetak sertifikat vaksinasi COVID-19.

"Sebaiknya jangan dilakukan pencetakan sertifikat pada pihak lain. Kalau mau cetak sendiri atau tetap saja versi digital," ujarnya.

Simak video 'Sebab Musabab Bocornya NIK-Sertifikat Vaksin Jokowi':

[Gambas:Video 20detik]



Apa bahaya lainnya? Cek halaman berikutnya.