ADVERTISEMENT

Dubai Expo Jadi Batu Loncatan Perdagangan RI & Kawasan Teluk

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 02 Okt 2021 23:30 WIB
Pameran kelas dunia, Dubai Expo 2020 digelar hingga Maret 2022. Sejumlah paviliun pameran dari berbagai negara dibuat unik, keren dan bikin geleng-geleng kepala.
Ilustrasi/Foto: AP Images
Jakarta -

Upaya pemerintah membuka pasar baru bagi produk lokal, lewat penetrasi pasar di Dubai, Uni Emirat Arab, dinilai sebagai langkah yang tepat. Selain sebagai pasar baru (non-tradisional), Dubai juga dianggap sebagai lokasi yang strategis dan potensial untuk memperluas pasar ekspor Indonesia di kawasan teluk. Keikutsertaan Indonesia dalam Expo 2020 di Dubai adalah langkah strategis dan tepat untuk perluasan pasar ekspor.

Pengamat Ekonomi, Bima Yudhistira mengatakan Expo Indonesia di Dubai yang dibuka Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi sangat perlu untuk menarik investasi-investasi baru, baik bidang pariwisata, ekspor dan impor.

"Jadi bukan secara umum, tapi spesifik yang dijual investasi sektoral dan ekosistem regulasi yang mendukung investasi-investasi secara sektoral tsb. Itu yang harusnya ditonjolkan didalam setiap expo," ucap Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) ini, Sabtu (2/10).

Dia menyerukan, belajar dari pengalaman expo-expo sebelumnya di banyak negara yang diikuti oleh Indonesia, baik inisiasi pemerintah maupun dunia usaha, paling penting adalah adanya daya saing yang ditonjolkan secara spesifik. Dia menilai, expo ini bisa menyasar target investor yang memang tertarik di bidang usaha tertentu. Dan, langkah follow up terhadap expo harus dilakukan.

"Jadi, follow up atau tindak lanjut itu menjadi satu hal yang sangat penting pasca expo. Lalu, penawaran dilakukan secara spesifik dan ada potensi kerja sama antar kedua negara bidang ekspor impor," ujarnya.

Menurut dia, Timur Tengah sangat membutuhkan yang namanya spare part otomotif, sayur-sayuran, furnitur olahan kayu, tekstil pakaian jadi. Maka, banyak peluang untuk dilakukan penetrasi ekspor.

Hal sama diutarakan oleh Ekonom dari Universitas Indonesia (UI) Fithra Faisal. Yang dilakukan Mendag Muhammad Lutfi menurutnya sesuai dengan usulan UI beberapa waktu lalu soal perluasan pasar non tradisional.

"Ini sudah on the right track (tepat.red) dengan usulan tim kami di Universitas Indonesia sejak 2016 (penetrasi nontradisional)," ujar Ekonom UI sekaligus Direktur Eksekutif Next Policy Fithra Faisal Hastiadi kepada kepada wartawan, di Jakarta, di kesempatan berbeda.

Selanjutnya tentang titik balik. Langsung klik halaman kedua.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT