Bukan Cukai, Ini Strategi Inggris Kurangi Angkan Perokok

Tim detikcom - detikFinance
Selasa, 19 Okt 2021 19:09 WIB
infografis berhenti merokok
Foto: Mindra/Infografis

2. Efektif Bantu Berhenti Merokok

PHE menerbitkan laporan independen ketujuh pada Februari 2021 lalu yang merangkum bukti terbaru tentang produk tembakau alternatif. Laporan PHE tersebut menunjukkan bahwa tingkat keberhasilan dan efektivitas produk tembakau alternatif dalam membantu perokok berhenti merokok jauh lebih tinggi dibandingkan opsi lain seperti terapi pengganti nikotin maupun obat.

Pada 2020 lalu, sebanyak 27,2 persen orang menggunakan produk tembakau alternatif sebagai bantuan untuk berhenti merokok dalam kurun waktu 12 bulan dibandingkan dengan 1,5 persen orang yang menggunakan terapi pengganti nikotin dan 4,4 persen yang menggunakan obat varenicline.

"Laporan kami mengumpulkan temuan dari uji coba terkontrol secara acak, layanan berhenti merokok dan studi populasi menyimpulkan bahwa produk tembakau alternatif adalah cara efektif untuk berhenti merokok dengan sukses," kata Ann McNeil, profesor adiksi tembakau dari King's College London.

3. Angka Perokok Turun

Berdasarkan data Badan Statistik Inggris, angka perokok mengalami penurunan dari 14,4 persen pada 2018 menjadi 14,1 persen pada 2019. Angka perokok Inggris kini 6,9 juta jiwa, dengan rincian 3,8 juta perokok pria dan 3,1 juta perokok wanita.

"Bagi perokok terutama mereka yang telah (mencoba berhenti dengan) menggunakan metode lain, kami sangat menyarankan mereka mencoba produk tembakau alternatif. Idealnya dengan dukungan tambahan dari layanan berhenti merokok, demi peluang terbaik berhenti untuk selamanya," kata John Newton.

Dari Inggris, sekarang kita sudah tahu bahwa produk tembakau alternatif memiliki efektivitas dalam membantu perokok untuk berhenti merokok.


(dna/dna)