Sederet Keanehan yang Picu Tudingan PCR Akal-akalan Cari Cuan

Tim detikcom - detikFinance
Senin, 25 Okt 2021 13:42 WIB
Tes PCR
Foto: Ilustrasi: iStock
Jakarta -

Belakangan, penggunaan hasil tes Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) sebagai salah satu syarat penerbangan santer menuai kritik dari masyarakat. Banyak yang curiga, kebijakan ini sengaja dibuat hanya untuk melanggengkan bisnis sebagaian orang mencari cuan.

detikcom menelusuri sejumlah aspek yang konon jadi biang keladi munculnya kecurigaan masyarakat bahwa syarat terbang menggunakan hasil tes PCR ini hanya akal-akalan untuk mencari cuan.

Harga Turun Drastis

Aspek pertama adalah harga layanan tes PCR yang turun drastis dibanding tarif awal layanan tes uji COVID-19 ini tersedia di tanah air. Hingga Agustus 2021, tarif RT-PCR di Indonesia masih berkisar Rp 900.000/layanan dengan durasi hasil terbit sekitar 1x24 jam.

Bahkan Ketua Satgas COVID-19 yang kala itu masih dijabat Doni Monardo pernah mendapati ada rumah sakit yang menawarkan biaya tes PCR hingga Rp 2,5 juta/layanan.

Biaya tes PCR ini lantas jadi sorotan setelah muncul informasi soal biaya layanan serupa di India yang hanya berkisar puluhan ribu rupiah. Dilansir dari India Today, Kamis (12/8/2021), harga tes PCR di India hanya sekitar 500 rupe atau bila dirupiahkan hanya Rp 96 ribu/layanan. Biaya tersebut terpantau turun dari sebelumnya yang sebesar 800 rupe atau Rp 150 ribu/layanan.

Di Indonesia, informasi tersebut direspons dengan keluarnya perintah langsung dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menurunkan biaya tes PCR di kisaran Rp 450-550 ribu.

Benar saja, biaya layanan tes PCR di pusat-pusat kesehatan di tanah air langsung turun. Tarif tes PCR di Airport Health Center Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) misalnya, kini ditetapkan Rp 495.000 sesuai dengan Surat Edaran Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan nomor HK.02.02/I/2845/2021 Tentang Batas Tarif Tertinggi Pemeriksaan Reserve Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR).

Dari sini banyak yang bertanya-tanya. Bila harga tes PCR bisa turun hingga di bawah Rp 500 ribu/layanan, lalu mengapa selama ini harga yang terpampang sangat mahal?

Managing Director Political Economy and Policy Studies (PEPS) Anthony Budiawan mengatakan kewajiban PCR memang memiliki celah jadi ajang mendulang keuntungan yang cukup besar. Apalagi saat harga PCR masih tinggi di awal pandemi COVID-19.

"Beberapa perusahaan meraup kenaikan keuntungan ratusan sampai ribuan persen di masa pandemi ini, salah satunya memberi layanan test PCR yang awalnya harganya mencapai hampir 10 kali lipat dari harga luar negeri," kata Anthony saat dihubungi detikcom, Senin (25/10/2021).

Lihat juga video 'Deretan Tanggapan Publik soal Aturan PCR Penerbangan Jawa-Bali':

[Gambas:Video 20detik]



Bagaimana aspek lainnya? Buka halaman selanjutnya.