Sprayer Impor Tak Berizin Bertebaran, Pengusaha Minta Pengawasan Diperketat

Aulia Damayanti - detikFinance
Selasa, 26 Okt 2021 16:44 WIB
with pressure sprayer
Ilustrasi/Foto: Getty Images/iStockphoto/NinaMalyna
Jakarta -

Pengusaha Alat dan Mesin Pertanian mengungkap banyak ditemukan alat-alat sprayer impor yang tidak memiliki izin atau tidak sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI). Pengusaha mendesak pemerintah meningkatkan pengawasan terhadap barang impor yang tak berizin.

Sebab, mulai 14 September 2021 produk sprayer harus sudah wajib SNI. Hal ini sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Perindustrian RI Nomor 25 Tahun 2020 Tentang Pemberlakuan Standar Nasional Indonesia Alat Pemeliharaan Tanaman-Sprayer Gendong Semi Otomatis dan Alat Pemeliharaan Tanaman-Sprayer Gendong Elektrik Secara Wajib.

"Harapan kita ke pemerintah agar pengawasannya diutamakan, karena kan petani kan ada juga yang nggak tahu, mereknya merek Indonesia juga, bukan merek impor tetapi itu impor. Itu kenapa masih jualan di online," jelas Sekretaris Asosiasi Perusahaan Alat dan Mesin Pertanian Indonesia (ALSINTANI), Abdul Karim kepada detikcom, Selasa (26/10/2021).

Karim mengungkap produk sprayer impor itu banyak ditemukan di toko online. Menurutnya kebanyakan kualitasnya tidak sesuai SNI.

"Sprayer yang di impor kualitasnya di bawah SNI. Kita kan ada tenggat waktu kan 14 September harus SNI, tetapi ini impor masih banyak dijual, apa mungkin sebelum 14 September itu mereka masuk, itu yang belum kami temukan di lapangan," ungkapnya.

Karim juga mengungkap, barang Sprayer impor itu tidak hanya ditemukan di toko online. Menurut keterangannya, produk itu juga lolos melalui pelabuhan-pelabuhan di Indonesia.

"Ternyata masih banyak peredaran produk-produk sprayer impor melalui pelabuhan-pelabuhan di Indonesia dan masih lolos barang tersebut," ujarnya.

Berlanjut ke halaman berikutnya.