ADVERTISEMENT

Berita Sejarah

Sejarah Lahirnya Garuda: Beroperasi di Myanmar-Diberi Nama Oleh Soekarno

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Minggu, 07 Nov 2021 07:30 WIB
Ini Pesawat Baru Garuda yang Angkut Harley dan Brompton Ilegal
Foto: Dok. Airbus

Dengan ditekennya perjanjian KMB pada 1949, maka Belanda wajib menyerahkan seluruh kekayaan pemerintah Hindia Belanda ke pemerintah Republik Indonesia Serikat (RIS). Termasuk, maskapai KLM IIB (Koninklijke Luchtvaart Maatschappij Inter Insulair Bedrijf). KLM-IIB merupakan anak perusahaan KLM setelah mengambilalih maskapai swasta KNILM (Koninklijke Nederlandshindische Luchtvaart Maatschappij) yang sudah ada sejak 1928 di area Hindia Belanda.

Pada 21 Desember 1949 dilaksanakan perundingan lanjutan dari hasil KMB antara pemerintah Indonesia dengan maskapai KLM mengenai berdirinya sebuah maskapai nasional. Presiden Soekarno memilih dan memutuskan Garuda Indonesian Airways (GIA) sebagai nama maskapai ini.

Dalam mempersiapkan kemampuan staf udara Indonesia, maka KLM bersedia menempatkan sementara stafnya untuk tetap bertugas sekaligus melatih para staf udara Indonesia. Pada masa peralihan ini Direktur Utama pertama GIA merupakan orang Belanda, Dr E Konijneburg. Armada pertama GIA pertama pun merupakan peninggalan KLM IIB.

Sehari setelah pengakuan kedaulatan Republik Indonesia (RI) oleh Belanda yaitu tanggal 28 Desember 1949, dua buah pesawat Dakota (DC-3) berangkat dari Bandar Udara Kemayoran, Jakarta menuju Yogyakarta untuk menjemput Soekarno dibawa kembali ke Jakarta yang sekaligus menandai perpindahan kembali Ibukota RI ke Jakarta. Sejak saat itu, GIA terus berkembang hingga sekarang dikenal sebagai Garuda Indonesia.

Setahun kemudian, di tahun 1950, Garuda Indonesia menjadi perusahaan negara. Pada periode tersebut, Garuda Indonesia mengoperasikan armada dengan jumlah pesawat sebanyak 38 buah yang terdiri dari 22 DC-3, 8 Catalina kapal terbang, dan 8 Convair 240. Armada Garuda Indonesia terus bertambah dan akhirnya berhasil melaksanakan penerbangan pertama kali ke Mekah membawa jemaah haji dari Indonesia pada tahun 1956. Tahun 1965, penerbangan pertama kali ke negara-negara di Eropa dilakukan dengan Amsterdam sebagai tujuan terakhir.



Simak Video "Detik-detik Pesawat Garuda Alami Turbulensi Hingga Penumpang Teriak Histeris"
[Gambas:Video 20detik]

(acd/zlf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT