RI Dorong UMKM Jadi Eksportir Daging Ayam, Begini Strateginya

Tim detikcom - detikFinance
Senin, 15 Nov 2021 16:21 WIB
Marsilus atau yang akrab disapa Marsel, salah seorang nasabah kredit BRI memulai bisnis peternakan ayam dengan mengurusi usaha orang tuanya di Putussibau, Kapuas HUlu, Kalimantan Barat.
Foto: Rachman_punyaFOTO

Kembangkan Produk Unggulan dari 755 Desa

Penandatanganan perjanjian kerja sama antara Insan Madani dan Darbe Meats merupakan turunan kerja sama yang saat ini sedang dijalankan Kemendag dan PT Astra International Tbk dalam program Pengembangan Ekspor Produk Unggulan Desa. Kerja sama Kemendag dengan PT Astra International Tbk dimulai dengan penandatanganan kesepakatan bersama tentang Pengembangan Ekspor Produk Unggulan Desa pada 28 Juli 2021.

"Dalam kerja sama tersebut, Kemendag dan Astra berkomitmen meningkatkan kapasitas ekspor sekitar 755 desa dalam program DSA agar berdaya saing dan mampu berkompetisi di pasar global," ujar Didi.

Dalam perjanjian kerja sama tersebut, kedua pihak sepakat mencipatakan minimal 100 desa yang mampu melakukan ekspor secara mandiri dan mendapatkan pembelian ulang (repeat order) dalam dalam kurun waktu kerja sama selama dua tahun. Adapun empat pilar kerja sama yaitu produk pertanian dan olahan, kopi, perikanan, serta wisata kriya dan budaya.

Dalam kerangka kerja sama tersebut, Kemendag dan PT Astra Internasional telah melakukan sejumlah pelepasan ekspor. Pada 24 Oktober 2021, Kemendag dan PT Astra Internasional melakukan pelepasan ekspor satu kontainer Kopi Aceh Gayo Arabica ke Inggris dengan nilai sekitar Rp1,4 miliar yang dikelola oleh Pesantren Darul Mujahadah Al Waliyyah, PT Merador Kopi Berjaya, dan Koperasi Gayo Leuser Antara.

Pesantren Darul Mujahadah Al Waliyyah, PT Merador Kopi Berjaya, dan Koperasi Gayo Leuser Antara merupakan fasilitator kopi Aceh Gayo DSA Takengon, Aceh Tengah yang selama ini bekerja sama membina petani kopi Aceh Gayo.

Sebelumnya, pada 27 September 2021, Kemendag dan PT Astra International Tbk melakukan pelepasan ekspor bulu mata palsu ke Turki, Zimbabwe, dan Amerika Serikat senilai sekitar USD 30 ribu oleh PT Diva Prima Cemerlang, yang merupakan fasilitator bulu mata palsu Desa Sejahtera Astra (DSA) Purwerejo, Jawa Tengah.


(dna/dna)