Gojek Buka Suara Respons Teguran Gibran

Erika Dyah - detikFinance
Rabu, 29 Des 2021 22:36 WIB
Gojek meresmikan logo barunya yang melambangkan kekuatan ekosistem Gojek sekaligus apresiasi kepada seluruh pengguna dan mitra Gojek. Peresmian ini dihadiri langsung oleh Founder dan CEO Gojek Nadiem Makarim.
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

Gojek buka suara soal teguran yang dilayangkan Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka kepada pihaknya. Ini perihal mahalnya biaya pengiriman (delivery fee) yang disebut membunuh pelaku UMKM di sektor makanan dan minuman (F&B).

Menanggapi hal ini, Chief Corporate Affairs of Gojek Nila Marita menegaskan bahwa pihaknya memiliki komitmen kuat untuk memajukan usaha lokal serta para mitra driver.

"Sebagai mitra pemerintah pusat dan daerah dalam mendukung pemulihan dan pemerataan ekonomi, terutama di masa pandemi, Gojek memiliki komitmen kuat untuk memajukan usaha lokal, termasuk para merchant, yang 99%-nya adalah UMKM dan para mitra driver kami," ungkap Nila dalam keterangan tertulis, Rabu (29/12/2021).

Terkait biaya pengiriman yang disebut mahal, Nila menjelaskan bahwa pihaknya memiliki Delivery Fee (ongkos kirim/ongkir) yang kompetitif. Menurutnya, biaya atau ongkos ini memberikan manfaat tidak hanya kepada konsumen dengan ongkir terjangkau, tetapi juga mampu memberikan peluang peningkatan order bagi mitra driver dan mitra UMKM.

"Terutama untuk pemesanan kuliner dalam jarak dekat. Prioritas kami adalah untuk dapat memberikan manfaat terbaik bagi seluruh pihak di seluruh ekosistem Gojek di seluruh daerah kami beroperasi," tegasnya.

Ia menambahkan, pihaknya akan selalu terbuka dan bekerja sama dengan berbagai pihak dalam upaya mendukung kemajuan UMKM di daerah setempat, termasuk perkembangan startup lokal.

"Kami juga senantiasa taat, berkoordinasi, dan bekerja sama dengan instansi pemerintah dalam menjalankan kebijakan yang sesuai dengan aturan yang berlaku," ujar Nila.

Sumber masalah yang bikin Gibran Tegur Gojek >>>