7 BUMN Dapat Suntikan Modal Tahun Ini, HK Paling Jumbo Rp 23 T

Anisa Indraini - detikFinance
Jumat, 14 Jan 2022 15:05 WIB
Sejumlah tamu beraktivitas di dekat logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). Kementerian BUMN meluncurkan logo baru pada Rabu (1/7) yang menjadi simbolisasi dari visi dan misi kementerian maupun seluruh BUMN dalam menatap era kekinian yang penuh tantangan sekaligus kesempatan. ANATAR FOTO/Aprillio Akbar/nz
Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Jakarta -

Sebanyak tujuh BUMN akan mendapat suntikan penyertaan modal negara (PMN) di 2022. Uang tersebut diberikan untuk berbagai peningkatan modal usaha.

Tenaga Pengkaji Restrukturisasi, Privatisasi, dan Efektivitas Kekayaan Negara Dipisahkan Kementerian Keuangan Dodok Dwi Handoko mengatakan BUMN yang mendapat PMN di 2022 yakni PT Waskita Karya Tbk, PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia/PII (Persero), PT Sarana Multigriya Finansial/SMF (Persero), PT Adhi Karya (Persero) Tbk, PT Hutama Karya (Persero), Perum Perumnas, dan PT PLN (Persero).

"Banyak kritik 'sudah cari aja uang sendiri nggak usah bebani negara lagi'. Hidup ini kan pilihan, contoh pilihan kita mau memudahkan transportasi di Trans Sumatera atau tidak, kalau kita mau punya target (makanya diberikan PMN)," kata Dodok dalam Bincang Bareng DJKN secara virtual, Jumat (14/1/2022).

Dari tujuh BUMN yang dapat PMN 2022, paling besar adalah untuk Hutama Karya yakni Rp 23,85 triliun. Suntikan modal akan digunakan untuk kelanjutan pembangunan delapan ruas tol Trans Sumatera yaitu Pekanbaru-Dumai, Binjai-Langsa, Indralaya-Muara Enim, Kisaran-Indrapura, Kuala Tanjung-Parapat, Penanjung-Bengkulu, Sigli-Banda Aceh, dan Pangkalan-Pekanbaru.

Dodok menyebut hasil pembangunan itu akan dirasakan bagi masyarakat berupa penurunan waktu tempuh dan biaya logistik. "PMN yang telah diberikan harus dikelola secara akuntabel dan transparan yang ditujukan bagi kemakmuran rakyat," imbuhnya.

Selanjutnya, BUMN yang mendapat PMN terbesar kedua adalah PLN yaitu sebesar Rp 5 triliun. Suntikan modal akan digunakan untuk pembangunan proyek-proyek ketenagalistrikan (transmisi, gardu induk dan distribusi listrik desa), serta mendukung pengembangan 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas (Danau Toba, Mandalika, Labuan Bajo, Borobudur, dan Likupang).

Ada lima BUMN lain yang dapat PMN 2022. Cek halaman berikutnya.