ADVERTISEMENT

Negara Maju Mulai Normalisasi Kebijakan Moneter, RI Harus Apa?

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Kamis, 17 Feb 2022 13:08 WIB
Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat realisasi pertumbuhan ekonomi secara kumulatif atau sampai September 2018 sebesar 5,17%.
Ilustrasi/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Saat ini negara-negara maju sedang melakukan normalisasi kebijakan moneter. Salah satunya Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Federal Reserve.

Hal ini disebut akan berdampak pada negara berkembang. Oleh karena itu Bank Indonesia (BI) melakukan mitigasi terkait dampak potensi risiko global tersebut.

"Apa yang harus dilakukan? Supaya proses normalisasi ini dapat berjalan baik, tetap mendukung ekonomi global yang terus pulih baik dari negara maju, emerging economy maupun secara bersama," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo dalam acara Seminar Issues in G20: Exit Strategy & Scarring Effect, Kamis (17/2/2022).

Dia menjelaskan ada beberapa hal yang perlu dilakukan antara lain normalisasi kebijakan khususnya dari negara-negara maju harus dilakukan dengan kalibrasi yang tepat, serta direncanakan dan dikomunikasikan dengan baik.

Perry menambahkan ini telah dilakukan oleh The Fed. Bank Sentral AS telah mengkomunikasikan rencana mereka untuk menaikkan suku bunga. Kondisi ini membuat negara lain dapat memahami dan melakukan antisipasi untuk langkah ke depan.

Simak juga video 'Sri Mulyani Beri Kabar Baik untuk Ekonomi RI':

[Gambas:Video 20detik]



Negara berkembang harus apa? Cek halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT