ADVERTISEMENT

Awas! IMF Ingatkan Dampak Ngeri Perang Rusia-Ukraina ke Ekonomi Global

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Senin, 07 Mar 2022 08:52 WIB
Firefighters hose down a burning building after bombing in Kyiv, Ukraine, Thursday, March 3, 2022. (AP Photo/Efrem Lukatsky)
Pusat Logistik Ukraina Membara Digempur Rusia/Foto: AP/Efrem Lukatsky
Jakarta -

Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund/IMF) mengingatkan dampak buruk pada perekonomian global imbas dari konflik Ukraina dan Rusia. Gangguan pasokan disebut-sebut akan berisiko terjadi pada negara dengan hubungan ekonomi dekat dengan Rusia.

IMF juga mengatakan ada konsekuensi ekonomi yang serius imbas konflik Rusia dan Ukraina. Harga energi dan gandum telah melonjak, menambah efek inflasi dari pandemi dan gangguan rantai pasokan global. IMF juga mengatakan efek sanksi terhadap Rusia juga akan meluas ke negara lain.

"Perang yang sedang berlangsung dan sanksi terkait juga akan berdampak parah pada ekonomi global," kata IMF dilansir dari CNN, Senin (7/3/2022).

Paling parah dampak akan terasa bagi rumah tangga-rumah tangga miskin di seluruh dunia karena kenaikan harga-harga kebutuhan pokok.

"Kejutan harga akan berdampak di seluruh dunia, terutama pada rumah tangga miskin di mana makanan dan bahan bakar merupakan proporsi pengeluaran yang lebih tinggi. Jika konflik meningkat, kerusakan ekonomi akan semakin menghancurkan," papar IMF.



Otoritas moneter di seluruh dunia diminta lebih hati-hati memantau kenaikan harga di negaranya. IMF meminta kebijakan untuk melindungi rumah tangga yang rentan secara ekonomi diprioritaskan.

IMF mengatakan Ukraina telah meminta permintaan dana darurat, dan saat ini sedang dibicarakan di tingkat dewan eksekutifnya. Ukraina meminta dana sebesar US$ 1,4 miliar atau sekitar Rp 20 triliun (kurs Rp 14.350).

Diperkirakan negara tersebut memiliki sisa dana US$ 2,2 miliar atau sekitar Rp 3,1 triliun yang tersedia untuk kebutuhan saat ini hingga Juni sebagai pengaturan siaga yang disetujui sebelumnya.

Simak juga 'Biden: Kami Bersama Sekutu Berlakukan Sanksi Ekonomi Kuat ke Rusia':

[Gambas:Video 20detik]



(hal/zlf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT