Menlu Panama Rayu Pengusaha RI Garap Pelabuhan Cs di Negaranya

Aldiansyah Nurrahman - detikFinance
Kamis, 07 Apr 2022 14:28 WIB
Menlu Panama Datangi Kadin RI
Foto: Aldiansyah Nurrahman
Jakarta -

Sektor perdagangan dan investasi Indonesia diupayakan agar terus meningkat. Salah satu bentuk upaya untuk meningkatkan itu adalah menjajaki peluang kerja sama ekonomi dengan Panama.

Delegasi Panama mendatangi Indonesia membahas sejumlah potensi kerjasama. Di antaranya mengenai mengenai penguatan forum konsultasi bilateral Indonesia-Panama dan peluncuran kerjasama di sektor maritim.

Menteri Luar Negeri Panama Erika Mouynes menawarkan beberapa peluang dagang dan investasi di Panama kepada pengusaha Indonesia.

"Kami yakin bahwa ada banyak potensi kerja sama antara kedua negara, " katanya saat mengunjungi Menara Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia, di Jakarta, Kamis (7/4/2022).

Selain itu, ia juga mendorong dan mempromosikan Panama sebagai global hub untuk konektivitas maritime dan logistik. Demikian juga Pemerintah Panama berharap agar Indonesia dapat meningkatkan penggunaan Pelabuhan di Panama bagi produk-produk Indonesia untuk memasuki pasar Amerika Tengah dan Amerika Selatan.

"Panama bisa berfungsi sebagai jembatan kawasan itu. Kami memiliki konektivitas tertinggi di Amerika, kami menghubungkan pelabuhan melalui Terusan Panama," paparnya.

Sementara itu, Ketua Umum KADIN Indonesia, Arsjad Rasjid mengaku senang dengan peluang dagang yang tercipta antara kedua negara. "Kami menyambut baik berbagai peluang dagang dan investasi diantara Indonesia-Panama, dan akan segera menindaklanjuti tawaran tersebut," ungkapnya.

Lalu, untuk mempermudah kerjasama perdagangan dan investasi, dari sisi Indonesia berharap agar pemerintah Panama dapat memberlakukan fasilitas bebas visa untuk Warga Negara Indonesia.

Ketua Komite Amerika Tengah, Kuba dan CARICOM - KADIN Indonesia, Prasetyo Singgih menyatakan kesiapannya meningkatkan hubungan dagang dan investasi antara Indonesia dengan negara-negara Amerika Tengah, khususnya Panama.

"Panama dapat dijadikan sebagai hub utama untuk mendistribusikan barang-barang ekspor Indonesia ke wilayah Amerika Tengah dan Amerika Selatan," kata dia.

Prasetyo mengatakan Kadin Indonesia akan membawa delegasi pengusaha eksportir dan importir dari Indonesia dalam 'Trade and Investment Roadshow' ke beberapa negara Amerika Tengah, Kuba dan CARICOM, termasuk PANAMA pada bulan September 2022.

KADIN mencatat, ekspor Indonesia ke Panama mencapai US$ 83,66 juta di 2019 turun menjadi US$ 75,22 juta di 2020 dan meningkat kembali menjadi US$ 91,15 juta pada 2021.

Komoditas ekspor utama Indonesia ke Panama antara lain, produk peternakan, minyak nabati, alas kaki, kendaraan selain kereta, karet, mesin listrik dan produk optik.

Sementara impor Indonesia dari Panama pada tahun 2019 mencapai US$ 29,23 juta naik menjadi US$ 33,84 juta pada 2020 kemudian pada 2021 naik lagi menjadi US$ 82,31 juta.

Komoditas impor Indonesia dari Panama antara lain kapal, besi dan baja, kulit mentah, mesin, berbagai produk manufaktur, tekstil yang dilapisi atau dilaminasi dan mesin listrik.

Total perdagangan di 2019 mencapai US$ 112,90 juta di 2020 turun menjadi US$ 109,05 juta kemudian 2021 meningkat kembali mencapai US$ 173,46 juta dengan defisit untuk Panama.

Investasi Panama di Indonesia antara lain terdiri dari 28 proyek dengan nilai US$ 500 ribu di 2020, dan 14 proyek dengan investasi mencapai US$ 1,2 juta di 2021.



Simak Video "Bahlil Klaim Rata-rata Pelaku Usaha Setuju Pilpres 2024 Diundur"
[Gambas:Video 20detik]
(das/das)