Gojek-GoTo Financial Ajak UMKM Terapkan Bisnis Ramah Lingkungan

Dea Duta Aulia - detikFinance
Kamis, 14 Apr 2022 15:28 WIB
Gojek
Foto: Dok. Gojek
Jakarta -

Gojek dan GoTo Financial mendorong pelaku UMKM untuk menerapkan bisnis yang lebih ramah lingkungan melalui kampanye #DariAksiKecil. Program ini menjadi bagian dari target Zero Waste GoTo di tahun 2030.

"Sebagai wujud nyata komitmen ini, Gojek dan GoTo Financial terus konsisten mengajak seluruh bagian ekosistem, termasuk mitra UMKM, untuk membangun bisnis yang berkelanjutan dimulai dari langkah aksi menuju bisnis ramah lingkungan," kata Group Head of Sustainability GoTo Tanah Sullivan dalam workshop #DariAksiKecil seperti dalam keterangan tertulis, Kamis (14/4/2022).

Ia menuturkan program tersebut hadir karena isu lingkungan berpengaruh terhadap kehidupan di masa sekarang dan di masa depan. Tidak dipungkiri dalam kegiatan sehari-sehari setiap orang kerap memberikan dampak terhadap peningkatan volume sampah.

Pada 2021, ada 68,5 juta ton sampah yang mayoritas berasal dari kemasan (packaging) makanan dan minuman, kemasan consumer goods, kantong belanja, dan pembungkus lainnya. Dari total sampah plastik hanya 10-15% saja yang dikelola dengan cara daur ulang. Sementara sisanya bermuara di Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

Berangkat dari keresahan tersebut, pihaknya terus berupaya untuk mengedukasi mitra UMKM agar beralih menggunakan kemasan yang lebih ramah lingkungan.

"Hal ini juga sejalan dengan tren perilaku konsumen yang semakin memilih produk dari bisnis ramah lingkungan, 60.5% membeli produk berkelanjutan atau ramah lingkungan karena ingin melestarikan bumi," jelasnya.

Selain melakukan edukasi, pihaknya turut menyiapkan program khusus bagi para mitra UMKM untuk memilah sampah plastik sambil mendapatkan penghasilan tambahan. Program tersebut merupakan wujud kolaborasi antara Gojek, GoTo Financial, dan Waste4Change.

Dalam program tersebut mitra usaha bisa mengisi formulir pendaftaran melalui gjk.id/dariaksikecil-kirimsampah, menunggu verifikasi dari Waste4Change dalam 2 hari kerja, kemudian mengumpulkan serta memilah sampah seperti kardus, botol plastik (PET), dan HDPE. Jika sudah, maka akan sampah yang telah dipilah akan dijemput oleh Waste4Change. Nantinya, Waste4Change akan melakukan kalkulasi sampah dan memberikan insentif sejumlah sampah yang disetorkan oleh mitra usaha.

Program ini dapat dilakukan hingga 30 April 2022 dan berlaku untuk 100 mitra usaha pertama yang sudah mendaftar dan terverifikasi oleh pihak Waste4Change, khusus di daerah Jakarta dan Bekasi. Pengangkutan sampah yang sudah bersih, kering, kosong, dan terpilah akan dilakukan oleh Waste4Change untuk jumlah sampah minimal 2 kg.

Berlanjut ke halaman berikutnya >>>