Kacau! Pria Ini Habiskan Dana Bansos Rp 5 M buat Judi Online

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Rabu, 18 Mei 2022 14:48 WIB
Polisi Bongkar Kasino di Apartemen Robinson
Ilustrasi Judi (Rolando)
Jakarta -

Seorang pria berusia 24 tahun asal Jepang salah terima dana bantuan sosial Covid-19 dari Pemerintah Kota Abu di Prefektur Yamaguchi senilai 46,3 juta yen (sekitar Rp 5,2 miliar). Namun dana tersebut malah dihabiskan untuk judi online.

Melansir dari BBC Indonesia, kejadian tersebut bermula saat pria tersebut secara keliru menerima dana sebesar 46,3 juta yen di rekening banknya pada 8 April lalu. Uang itu merupakan dana bantuan sosial terkait Covid yang seharusnya dibagikan ke 463 orang.

Sebanyak 463 kepala keluarga berpenghasilan rendah seharusnya masing-masing menerima jatah 100.000 yen (sekitar Rp 11,3 juta). Dana itu merupakan bagian dari upaya pemerintah Jepang dalam meringankan beban ekonomi akibat pandemi.

Setelah menerima uang tersebut, awalnya pria itu mengatakan bakal bekerja sama dengan pemerintah, namun kini dana tersebut malah raib karena digunakan untuk judi online.

Investigasi mengungkap bahwa pria tersebut menarik 600.000 yen (Rp 67,9 juta) setiap hari selama dua pekan, sebagaimana dilaporkan media setempat. Ketika aparat menghubunginya, dia mengaku tidak lagi mengantongi uang itu.

"Saya sudah memindahkan uang itu, tidak bisa dikembalikan. Sudah tidak bisa diapa-apakan lagi. Saya tidak akan kabur. Saya akan membayar kejahatan saya," ujar pria itu sebagaimana dikutip BBC Indonesia dari media setempat.

pengacara pria tersebut mengatakan kliennya telah bekerja sama dengan aparat dan sepakat untuk diinterogasi oleh kepolisian prefektur. Namun, sejak gugatan diajukan pada 12 Mei, aparat tidak bisa lagi menghubungi pria tersebut.

Pengacara pria tersebut mengatakan bahwa kliennya yang tidak disebutkan identitasnya itu memakai ponselnya untuk berjudi menggunakan uang bansos melalui situs kasino.

"Saat ini saya tidak punya uangnya dan saya tidak punya apa pun dengan nilai signifikan di tangan. Sesungguhnya sangat sulit mengembalikannya," kata pengacara menirukan ucapan kliennya, seperti dilaporkan surat kabar Asahi Shimbun.

Lihat juga video 'Demi Judi Online, Karyawan Gadai Mobil Pelanggan Rp 5 Juta':

[Gambas:Video 20detik]