ADVERTISEMENT

Aturan Perjalanan Berlaku 17 Juli, Ingat Vaksinasi Booster!

Ilyas Fadhillah - detikFinance
Minggu, 10 Jul 2022 08:20 WIB
Pemerintah terus mengebut vaksinasi booster untuk mengendalikan pandemi Corona. Saat ini posko yang terus sibuk melayani warga berada di Taman Swakarsa Pondok Kelapa, Jaktim.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Satgas penanganan COVID-19 menerbitkan Surat Edaran (SE) tentang aturan perjalanan. Berdasarkan SE Satgas COVID-19 nomor 21 Tahun 2022, perjalanan menggunakan transportasi akan diperketat.

Pelaku Perjalanan Dalam Negeri (PPDN) wajib mematuhi protokol penanganan COVID-19. Aturan tersebut mulai diberlakukan pada 17 Juli 2022.

Terkait hal tersebut, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memberikan arahannya. Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati mengatakan, Kemenhub akan gencar melakukan sosialisasi agar masyarakat siap saat aturan tersebut dijalankan.

"Kami akan mempersiapkan segala sesuatunya termasuk sosialisasi kepada para stakeholders dan masyarakat umum. Diharapkan saat diberlakukannya pada 17 Juli nanti, masyarakat calon penumpang sudah memenuhi syarat booster dan operator sudah siap," katanya saat dihubungi detikcom, Sabtu (9/7/2022).

Lebih lanjut, Adita menambahkan fasilitas tes COVID-19 dan layanan vaksinasi sudah tersedia hingga di bandara.

"Ya betul, itu sudah dibahas bersama para operator simpul transportasi. Bahkan di Bandara Soekarno-Hatta sudah ada layanan vaksinasi," katanya menambahkan.

Dengan terbitnya Surat Edaran terbaru dari Satgas COVID-19, aturan perjalanan kembali diperketat. Setiap PPDN wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi dalam melakukan perjalanan. Berikut rincian aturan yang tertuang dalam SE tersebut.

1. PPDN yang mendapatkan vaksinasi dosis ketiga (booster) tidak wajib menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR atau rapid test antigen;

2. PPDN yang mendapatkan vaksinasi dosis kedua wajib menunjukkan hasil negatif rapid test antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 1 x 24 jam atau hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 3 x 24 jam sebelum keberangkatan sebagai syarat perjalanan dan dapat melakukan vaksinasi dosis ketiga (booster) on-site saat keberangkatan;

3. PPDN yang mendapatkan vaksinasi dosis pertama wajib menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 3 x 24 jam sebelum keberangkatan sebagai syarat perjalanan;



Simak Video "Masyarakat Lansia Cipete Antusias Sambut Vaksinasi Booster Kedua"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT