ADVERTISEMENT

Zulhas Mau Jaga Stok Pangan Pakai Cara Ozonisasi, Apa Itu?

Shafira Cendra Arini - detikFinance
Kamis, 28 Jul 2022 07:16 WIB
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan kembali turun ke pasar rakyat. Di Semarang, Jawa Tengah, harga minyak goreng curah rata-rata sudah berada di bawah Rp14.000/liter.
Foto: dok. Kemendag
Jakarta -

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) punya cara agar stok pangan nasional aman dan terjaga. Zulhas mendukung pemanfaatan teknologi ramah lingkungan yang disebut ozonisasi untuk memperpanjang usia simpan buah dan sayuran.

Teknologi ini bisa memberikan dampak positif terhadap ketersediaan stok barang kebutuhan pokok (pokok) dan stabilitas harga. Zulkifli Hasan menyampaikan hal itu saat mengunjungi pertanian sayuran organik merbabu (SOM) di Kopeng, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Rabu (27/7).

SOM memanfaatkan mesin D'Ozone yang menggunakan teknologi plasma ramah lingkungan sebagai salah satu solusi untuk memperpanjang masa simpan sayur dan buah; meminimalisasi pertumbuhan bakteri, virus, dan jamur penyebab pembusukan pada sayur maupun buah; serta mengurangi pestisida yang menempel pada sayur dan buah.

"Teknologi yang dimanfaatkan petani SOM ini bisa mengawetkan sayuran lebih dari dua bulan. Cabai yang dipanen seminggu cepat busuk, tapi kalau dicuci dulu dengan air yang sudah diozonisasi bisa awet hingga dua bulan, bisa sangat membantu. Bagaimana nanti caranya di kelompok tani bisa punya alat ini sehingga hasil pertanian seperti buah dan sayuran tidak cepat busuk. Jadi kalau bisa awet dua bulan, saya kira harga cabai bisa stabil," ungkap Zulhas dalam keterangan resminya, Kamis (28/7/2022).

Saat ini SOM telah memproduksi lebih dari 50 varian sayuran organik mulai dari sayur daun, bunga, buah, umbi, sayur salad, dan herba (herbs) yang telah tersertifikasi organik dan Halal MUI di lahan seluas 10 hektare. SOM semula didirikan oleh Shofyan Adi C yang sebelumnya menggarap lahan pertanian secara konvensional. Namun, lahan pertanian tersebut terus mengalami penurunan hasil sehingga perlu disehatkan kembali. Salah satunya, melalui pertanian organik.

Berdasarkan fakta lapangan, pengelolaan lahan secara konvensional dapat menyebabkan kerusakan 20-30 persen. Tingkat kerusakan terbesar yaitu 8,9 persen disumbang dari proses panen hingga pengangkutan yang juga dilakukan secara konvensional.



Simak Video "Tindak Lanjut Mendag Zulhas Usai Sidak Importir Tak Berizin di Sentul"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT