UMKM Mau Sukses Bisnis di Era Digital? Ini Solusinya

ADVERTISEMENT

UMKM Mau Sukses Bisnis di Era Digital? Ini Solusinya

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Selasa, 23 Agu 2022 12:32 WIB
SRC Indonesia berupaya membangkitkan perekonomian nasional melalui kampanye #BangkitSerentak. Kampanye itu mengajak warga berbelanja di toko kelontong.
Foto: dok. SRC
Jakarta -

PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna) melanjutkan sesi pelatihan untuk pelaku UMKM dan pegiat wirausaha tersebut dengan mengusung tema "UMKM Go Digital: Optimalisasi Digitalisasi Agar Bisnis Terus Berinovasi" mulai hari Kamis (18/8).

Dihadiri oleh ratusan peserta, webinar minggu kedua ini menjadi sarana bagi para pelaku UMKM untuk menambah pengetahuan mengenai pentingnya transformasi digital guna meningkatkan kemampuan serta jejaring profesional mereka.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno membuka rangkaian webinar pekan kedua ini dengan menjelaskan pentingnya peran posisi ekonomi kreatif di Indonesia, yang termasuk peringkat ketiga terbesar di dunia. Dengan total lebih dari Rp 1.300 triliun dan menyumbang 7,5% PDB, sektor tersebut banyak ditopang oleh pelaku UMKM.

Sandiaga juga memaparkan bahwa ekonomi negara didukung oleh sektor e-commerce yang didominasi oleh bisnis kuliner sebesar 42%, fashion sebesar 18%, dan kriya sebesar 15% berdasarkan data Badan Pusat Statistik. Melihat potensi ekonomi yang besar ini, Sandiaga mengajak Sampoerna untuk berkolaborasi mendukung UMKM, khususnya dalam sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf).

"Kami ingin mengajak Sampoerna dan SRC (Sampoerna Retail Community) untuk berkolaborasi melalui program unggulan KATA Kreatif (Kabupaten dan Kota Kreatif), Apresiasi Kreasi Indonesia, dan ADWI atau Anugrah Desa Wisata, di mana Desa Wisata Sudaji yang akan kami kunjungi besok di Bali juga bagian dari kolaborasi dengan Sampoerna. Kami juga memiliki beberapa program spesifik seperti Santri Digitalpreneur Indonesia dan Wirausaha Digital Mandiri Ekonomi Kreatif yang disebut sebagai WIDURI. Saya berharap pada WIDURI selanjutnya, kita bisa berkolaborasi dengan Sampoerna dan SRC," ujarnya.

Sebagai informasi, SRC merupakan komunitas toko kelontong terbesar di Indonesia binaan Sampoerna yang berdiri pada tahun 2008. Komunitas ini memiliki jumlah anggota lebih dari 165.000 toko kelontong dan 6.000-an paguyuban yang tersebar di seluruh provinsi di tanah air.

Selain itu, Sandiaga juga berpesan kepada peserta dari SRC untuk turut membantu pemerintah menjaga kebangkitan ekonomi. "SRC juga harus membantu pemerintah mengatasi inflasi, bagaimana harga bahan pokok yang meningkat, sembako yang semakin berat itu bisa kita berikan solusi agar lebih terjangkau harganya dan terdistribusi dengan lebih merata dan adil untuk memperluas lapangan kerja seluas-luasnya," tutup Sandi.

Pada hari yang sama, Rima Tanago, Direktur PT PT SRC Indonesia Sembilan, yang berfokus dalam pembinaan toko kelontong, menitikberatkan pesan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif terkait pentingnya pemulihan sektor ekonomi Indonesia melalui digitalisasi.

"Kami melihat bahwa toko kelontong adalah sektor ekonomi riil yang sangat dekat dengan masyarakat Indonesia dan masih memiliki begitu banyak potensi untuk dikembangkan. Oleh karena itu, kami dari Sampoerna dan juga SRC berkomitmen untuk menyediakan edukasi, bimbingan, pelatihan, dan platform digital untuk membantu UMKM mengembangkan bisnisnya," ujar Rima.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT