Tips Penting Agar UMKM Masuk Pasar Kelas Menengah Atas

ADVERTISEMENT

Tips Penting Agar UMKM Masuk Pasar Kelas Menengah Atas

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Rabu, 24 Agu 2022 15:05 WIB
Haus
Foto: Haus!
Jakarta -

Naik kelas dan menjadi lebih besar adalah tujuan dan harapan semua pebisnis, termasuk pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM). Skala usaha yang lebih besar menuntut upaya yang lebih baik lagi dalam pengelolaan dan pengembangan produk, pemasaran, hingga tata kelola keuangan yang baik.

Menimba ilmu dari pelaku UMKM yang telah sukses naik kelas menjadi pembelajaran yang sangat berharga. Pengalaman suka dan duka berusaha mengembangkan usaha bisa menjadi modal untuk lebih cepat naik kelas.

Salah satu UMKM yang telah naik kelas untuk masuk ke pasar kelas menengah atas adalah HAUS!, produsen minuman kekinian yang menyediakan produk teh, teh susu, coklat, hingga kopi dengan harga terjangkau. Bergerak pada industri Food and Beverage (FnB), HAUS! kini telah memiliki 210 gerai di seluruh Indonesia.

Gufron Syarif, CEO & Co-Founder HAUS!, mengatakan bahwa sebelum mendirikan HAUS!, dirinya pernah berjualan ayam goreng dan rendang kemasan. Kedua usaha itu kemudian harus tutup.



Namun, tekad untuk berusaha tidak pernah luntur. Pasar yang tidak berkembang ketika berjualan rendang kemasan membuat Gufron beralih ke bisnis minuman kekinian dengan target pasar generasi muda yang lebih menjanjikan.

Pilihan masuk ke bisnis minuman kekinian tidak lepas dari cita-cita Gufron untuk memiliki usaha berskala nasional bahkan regional. Setelah riset panjang soal jenis usaha yang sesuai di level nasional dan regional, pada 2015, Gufron mulai merintis HAUS!.

Menurutnya, UMKM naik kelas bukan hanya berarti naik segmen targetnya, tetapi juga skala usaha atau target pasarnya. Jenis usaha yang dipilih tidak lagi berdasarkan selera atau insting, melainkan perlu mengandalkan riset pasar.

"Dulu usaha ayam goreng dan rendang itu berdasarkan insting saja. Pola pikir itu harus diubah. Kalau kita ingin besar, kita harus tahu apa yang market butuhkan berdasarkan riset. Jadi, saya lakukan market research peta FnB di Indonesia dan luar negeri," ujarnya pada Webinar UMKM Untuk Indonesia, Jumat (12/8/2022).

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT