Prospek Ekonomi Biru Dianggap Cerah, Bagaimana Tantangannya?

ADVERTISEMENT

Prospek Ekonomi Biru Dianggap Cerah, Bagaimana Tantangannya?

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Senin, 26 Sep 2022 17:42 WIB
Ilustrasi Program Ekonomi Biru KKP
Ilustrasi Program Ekonomi Biru KKP/Foto: Dok. KKP
Jakarta -

Indonesia memiliki beragam kelebihan dari sektor kelautan. Untuk itu, pemerintah dinilai bisa menjadikan ekonomi biru sebagai pemulihan ekonomi dalam negeri setelah dihantam pandemi covid-19. Ekonomi biru disebut memiliki potensi dan tantangan ke depannya.

Staf Ahli Menteri KKP Budi Sulistiyo mengatakan populasi dunia diperkirakan akan tumbuh lebih dari sepertiga hingga 2050. FAO memprediksi kebutuhan protein dunia akan meningkat hingga 7%.

"Sumber daya kelautan dalam hal ini adalah perikanan sebagai sumber ekonomi dan sumber protein, kemudian bagaimana kita bisa menguasai hal tersebut," katanya dalam webinar yang diselenggarakan oleh Laboratorium 2045 (Lab45) bertajuk "Prospek Ekonomi Biru bagi Pemulihan Ekonomi di Indonesia, Senin (26/9/2022).

Ia menuturkan, permintaan ikan global akan berlipat ganda antar 2020 dan 2050. Permintaan tersebut akan lebih banyak dipenuhi dari produksi perikanan budidaya.

"Untuk itu, dalam pemenuhan kebutuhan protein, ikan budidaya memiliki peluang yang cukup besar. Makanan laut hasil budidaya disebut memiliki edible yield yang cukup besar, yaitu 68% dibandingkan dengan sumber protein hewani lainnya" ungkapnya.

Ketua Tim Kolaborasi Riset LAB 45, IPB dan Undip, Denny Nugroho Sugianto menambahkan, hasil riset menunjukkan setidaknya ada beberapa tantangan ekonomi biru di masa depan. Di antaranya, pola pengelolaan sumber daya; regulasi dan desain kelembagaan yang belum sesuai; dan efek berkepanjangan dari disrupsi pandemi covid-19.

Fokus kajian berada di sektor apa saja yang perlu menjadi prioritas dalam mengoptimalkan potensi ekonomi biru, termasuk investasi swasta sebagai alternatif pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

"Tiga sektor yang secara konsisten memberikan kontribusi paling besar, yaitu perikanan, ESDM, dan wisata bahari. Sementara sektor dengan potensi tinggi seperti budidaya perairan; pertambangan; dan energi dan industri jasa maritim," tutur Denny.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT