Pulang dari AS, Luhut Ungkap 3 Ancaman Ngeri Hantui Ekonomi RI

ADVERTISEMENT

Pulang dari AS, Luhut Ungkap 3 Ancaman Ngeri Hantui Ekonomi RI

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Rabu, 28 Sep 2022 07:16 WIB
WASHINGTON, DC - SEPTEMBER 16: U.S. Treasury Secretary Janet Yellen leaves her office as she heads to a meeting with Indonesian Coordinating Minister For Maritime Affairs And Investment Luhut Binsar Pandjaitan at the Treasury Building September 16, 2022 in Washington, DC. Earlier in the week, Yellen stated in an interview that inflation remains a problem for the U.S. (Photo by Drew Angerer/Getty Images)
Menko Luhut Binsar Pandjaitan bertemu Menkeu AS Janet YellenFoto: Getty Images/Drew Angerer
Jakarta -

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan beberapa waktu lalu baru saja melakukan kunjungan ke New York, Amerika Serikat. Pulang dari negeri Paman Sam, Luhut membawa kabar buruk soal ekonomi global.

Dia bercerita banyak pemangku kepentingan di bidang ekonomi bicara soal ancaman-ancaman krisis ekonomi global akan terjadi dalam waktu dekat.

"Dunia diramalkan, saya kemarin di New York, mereka katakan dunia akan masuk ke dalam global crisis atau perfect storm akan terjadi dalam waktu beberapa lama ke depan ini. Maka harus kita tata negeri ini dengan baik," ungkap Luhut saat memberikan pidatonya di acara puncak Hari Maritim Nasional 2022, yang disiarkan virtual, Selasa (27/9/2022).

Apa saja ancaman ekonomi yang akan terjadi?

1. Krisis Energi dan Pangan

Luhut bilang sampai saat ini Indonesia menjadi negara yang cukup kuat ekonominya di dunia. Namun, hal itu tak lantas membuat Indonesia berpuas diri. Semua tetap harus waspada pada krisis yang akan terjadi dalam waktu dekat.

Apalagi saat ini kondisi geopolitik dunia masih sangat panas. Luhut menyebutkan perang masih belum diprediksi kapan berakhirnya antara Rusia dan Ukraina. Di sisi lain, hubungan China dan Taiwan di kawasan Asia Timur juga mulai memanas. Bisa jadi dampak ekonomi karena panasnya kondisi geopolitik akan dirasakan oleh Indonesia.

"Saya sampaikan bahwa Indonesia telah menjadi ekonomi yang kuat saat ini di dunia, tapi kita tak bisa hindari, bahwa situasi di Ukraine, ketegangan yang belum tentu kapan selesainya bisa berdampak pada pangan dan energi. Begitu juga keadaan di kawasan ini, di mana ketegangan China dan Taiwan berdampak banyak pada ekonomi dunia," papar Luhut.

"Suka tidak suka hal-hal ini akan juga berdampak ke Indonesia," sebutnya.

2. Kenaikan Suku Bunga AS

Bank Sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve (The Fed) baru saja menaikkan suku bunga. Tercatat sudah tiga kali The Fed menaikkan suku bunga, kini suku bunga The Fed sudah mencapai 3-3,25%.

Luhut memprediksi The Fed masih terus menaikkan suku bunga acuannya. Dia memprediksi sampai akhir tahun mungkin suku bunga The Fed bisa mencapai 4,75%.

Maka dari itu menurutnya ekonomi Indonesia sudah seharusnya mulai mewaspadai dampak kenaikan suku bunga ini. Dia bilang suka tidak suka, dampak kenaikan suku bunga The Fed pasti akan berdampak ke ekonomi Indonesia.

"The Fed akan menaikkan suku bunganya sampai 4,75% sampai akhir tahun. Suka tidak suka itu akan berdampak ke ekonomi Indonesia juga," kata Luhut.

Sebelum Luhut, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sudah pernah menjelaskan dampak dari kenaikan suku bunga AS. Langkah pengetatan moneter itu diakui Sri Mulyani menjadi ancaman baru ekonomi dunia. Dia menyebutkan ekonomi global bisa berisiko resesi pada 2023 karena kebijakan tersebut.

Sikap The Fed yang mengerek suku bunga acuan 75 basis poin (bps) dari 2,25-2,5% menjadi 3-3,25% pada September 2022 turut memantik gejolak berbagai bank sentral dunia. Menurut catatannya, The Fed yang sudah menaikkan bunga acuan 300 bps sejak awal tahun untuk merespons inflasi yang mencapai 8,3%.

"Bank Dunia sudah menyampaikan kalau bank sentral di seluruh dunia melakukan peningkatan suku bunga secara cukup ekstrem dan bersama-sama, maka dunia pasti mengalami resesi di 2023. Inilah yang sekarang sedang terjadi," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KiTa secara virtual, Senin (27/9/2022) kemarin.

Ancaman selanjut ada di halaman berikutnya



Simak Video "Luhut Tegur Pemda se-Sumatera Gegara Inflasi Paling Tinggi"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT