Kopi Kapal Api Mendunia, Ini Sosok Pemiliknya

ADVERTISEMENT

Terpopuler Sepekan

Kopi Kapal Api Mendunia, Ini Sosok Pemiliknya

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Sabtu, 15 Okt 2022 11:45 WIB
Coffee cup and beans on old kitchen table. Top view with copyspace for your text
Ilustrasi/Foto: Getty Images/iStockphoto/karandaev
Jakarta -

Kopi Kapal Api merupakan salah satu merek kopi hitam yang sangat terkenal di Indonesia. Bukan cuma di Indonesia, kopi Kapal Api ini juga sudah menjalar ke mancanegara mulai dari Australia, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Tiongkok, Malaysia, Korea Selatan, Taiwan, dan lainnya.

Tahukah kamu siapa sosok pemilik Kopi Kapal Api?

Di balik nama besar Kopi Kapal Api, ada perjuangan dan tekad besar yang merintis usaha tersebut. Adalah sosok Soedomo Mergonoto yang menjadi orang penting di balik kesuksesan Kopi Kapal Api.

Melansir dari berbagai sumber, bisnis kopi ini berawal dari bisnis keluarga yang dilakukan oleh ayah Soedomo, Go Soe Loet pada tahun 1927. Pada masa itu, ayah Soedomo masih menjajakan kopi dengan cara dipanggul.

Lokasi jualannya berada di antara Jalan Panggung, tempat tinggal Soedomo hingga Pelabuhan Tanjung Perak. Karena hanya berupa usaha kecil, orang tua Soedomo memintanya untuk mencari penghasilan lain.

Penghasilannya didapat dengan cara mengerok ban-ban bekas di salah satu perusahaan vulkanisir ban di sana. Selain pernah menjadi pengerok ban bekas, pendiri kopi Kapal Api ini juga pernah bekerja sebagai kernet bemo. Usaha ini ia jalani sekitar satu tahun sebelum Soedomo kembali membantu usaha orang tuanya lagi.

Pengalaman hidup Soedomo memang tidak bisa dibilang mudah, tapi dari hal tersebut ia belajar bagaimana bekerja keras untuk meraih kesuksesan.

Pada 1979, Soedomo mendirikan Perseroan Terbatas dengan nama PT Santos Jaya Abadi. Lalu pada tahun 1980, Soedomo memasarkan Kapal Api dengan memasang iklan di saluran tv TVRI. Pada saat itu, belum banyak orang yang mengerti soal iklan sehingga hal ini tidak banyak dilirik pelaku usaha.

Pada tahun 1985, Soedomo mulai melakukan ekspor Kapal Api. Negara pertama yang dituju adalah Arab Saudi, disusul dengan Taiwan dan Malaysia. Selain Kapal Api, PT Santos Jaya Abadi juga memiliki produk kopi lainnya seperti Good Day, Kopi ABC, Fresco, Kopi Ya!, Ceremix, dan Excelso.

Perlahan tapi pasti, Soedomo mulai mengembangkan usahanya ke produk lain seperti permen, sereal, hingga kedai kopi. Soedomo mendirikan PT Sulotco Jaya Abadi pada tahun 1986. Perusahaan ini menghasilkan Kopi Kalosi Toraja. Lalu, pada tahun 1991 Soedomo mendirikan PT Excelso Multirasa yang mengelola bisnis kedai kopi Excelso dengan gerai pertama di Plaza Indonesia.

Tak berhenti sampai di situ, pada tahun 1991 ia juga mendirikan PT Agel Langgeng yang memproduksi permen Relaxa pada tahun 1993. Soedomo juga menggarap bisnis distribusi consumer goods melalui PT Fastrata Buana dan mengakuisisi PT Inasentra Unisatya produsen aneka permen, seperti Pindy dan Morello. Bisnis klinik kecantikan pun ia masuki melalui Miracle dan Meliderma.

Dengan bisnisnya yang semakin berkembang luas, produk-produk yang dihasilkan tidak hanya dapat dinikmati oleh masyarakat Indonesia tetapi juga mancanegara, salah satunya kopi Kapal Api.

(kil/eds)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT