China Borong CPO RI, Nilainya Rp 40 T

ADVERTISEMENT

China Borong CPO RI, Nilainya Rp 40 T

Aulia Damayanti - detikFinance
Jumat, 11 Nov 2022 18:00 WIB
Sejumlah truk pengangkut Tanda Buah Segar (TBS) kelapa sawit mengantre untuk pembongkaran di salah satu pabrik minyak kelapa sawit milik PT.Karya Tanah Subur (KTS) Desa Padang Sikabu, Kaway XVI, Aceh Barat, Aceh, Selasa (17/5/2022). Harga jual Tanda Buah Segar (TBS) kelapa sawit tingkat petani sejak dua pekan terakhir mengalami penurunan dari Rp2.850 per kilogram menjadi Rp1.800 sampai Rp1.550 per kilogram, penurunan tersebut pascakebijakan pemeritah terkait larangan ekspor minyak mentah atau crude palm oil (CPO). ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/rwa.
Foto: ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS
Jakarta -

Pengusaha Indonesia dengan China telah menandatangani kontrak untuk membeli produk minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) dan turunannya. Nilai ekspor CPO yang diteken tersebut mencapai US$ 2,6 miliar setara Rp 40,3 triliun (kurs Rp 15.500).

Nota kesepahaman kerja sama perdagangan ditandatangani oleh China Chamber of Commerce for Import and Export for Foodstuffs, Native Produce & Animal By-Products (CFNA) dengan empat Asosiasi produk kelapa sawit Indonesia dan turunannya.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan alias Zulhas sebelumnya mengatakan bahwa agenda penandatanganan kontrak dagang yang dilakukan di Kementerian Perdagangan meneken pembelian 1 juta ton produk CPO. Di mana angka itu telah direncanakan sebelumnya saat pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Presiden China Xi Jinping.

"Acara tandatangan ini merupakan tindak lanjut pertemuan bilateral antara kedua negara pada akhir Juli lalu atas komitmen RRT membeli 1 juta produk CPO," jelasnya di kantor Kementerian Perdagangan, Jumat (11/11/2022).

Namun, tak lama berselang Kementerian Perdagangan melaporkan bahwa kesepakatan dagang yang telah dilakukan menekan kontrak pembelian 2,5 juta ton dengan nilai transaksi US$ 2,6 miliar.

Transaksi itu dilakukan dalam penandatanganan 16 kontrak dagang oleh 9 pelaku usaha Indonesia dengan 13 buyers Tiongkok binaan China Chamber of Commerce for Import and Export for Foodstuffs, Native Produce & Animal By-Products (CFNA).

Zulhas juga menyampaikan permintaan agar bisa mempermudah produk Indonesia lainnya untuk masuk ke pasar China. Dengan begitu, diharapkan juga kerja sama kedua negara bisa terus menguntungkan.

"Saya berharap penandatanganan ini segera dapat diwujudkan dalam bentuk nyata untuk meningkatkan ekspor produk CPO dan turunannya serta produk perikanan Indonesia ke Tiongkok," kata Mendag Zulkifli Hasan.

Adapun empat asosiasi yang melakukan kontrak dagang di antaranya, Asosiasi produk kelapa sawit dan turunannya terdiri dari Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), Gabungan Minyak Nabati Indonesia (GIMMI), Asosiasi Minyak Makan Indonesia (AIMMI), Asosiasi Produsen Oleochemical Indonesia (APOLIN).

Sebagai informasi, pada Januari hingga Agustus 2022 ekspor produk kelapa sawit dan turunannya Indonesia ke Tiongkok mencapai US$ 3,6 miliar. Berdasarkan data Badan Pusat statistik yang diolah Kementerian Perdagangan, volume ekspor produk kelapa sawit dan turunannya dari Indonesia ke Tiongkok pada 2021 mencapai 6,6 juta ton.

Nilai itu meningkat 14,17% dari tahun sebelumnya. Pada 2021 nilai ekspor produk kelapa sawit Indonesia ke Tiongkok mencapai U$ 6,06 miliar, melonjak 82,87% dari tahun sebelumnya. Kenaikan ini disebabkan meningkatnya harga komoditas CPO dunia dalam setahun terakhir.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Menteri dan Deputi Perdagangan Internasional Tiongkok Wang Shouwen, mengatakan mengakui bahwa Indonesia sudah menjadi sumber minyak kelapa sawit untuk China selama 7 tahun berturut-turut. Pihaknya berkomitmen untuk terus meningkatkan hubungan bilateral, baik untuk impor CPO dan lainnya.

"Kami akan terus memperluas produk pertanian unggul dari Indonesia ke dalam pasar dan perbanyak impor dari Indonesia. Kami juga berharap Indonesia menjaga kestabilan kebijakan perdagangan dan mendorong perdagangan serangkaian produk pertanian seperti minyak kelapa sawit dan lain-lain," tuturnya.

Lanjut ke halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT