Uji Coba Kerja 4 Hari Dalam Seminggu Sukses Besar, Mau Jajal Nggak Bos?

ADVERTISEMENT

Uji Coba Kerja 4 Hari Dalam Seminggu Sukses Besar, Mau Jajal Nggak Bos?

Shafira Cendra Arini - detikFinance
Kamis, 01 Des 2022 10:36 WIB
Ilustrasi Kerja
Ilustrasi Kerja (Foto: Unsplash/Brooke Cagle)
Jakarta -

Uji coba kerja 4 hari dalam seminggu disebut-sebut sukses besar. Pihak penyelenggara, 4 Day Week Global, bahkan menyebut uji coba ini bagus untuk pendapatan perusahaan.

4 Day Week Global, sebuah organisasi nirlaba, berkolaborasi dengan para peneliti di Boston College, University College Dublin, dan Universitas Cambridge untuk melakukan uji coba tersebut.

Uji coba ini diikuti oleh 33 perusahaan dan 903 pekerja, tanpa pengurangan gaji. Penerapannya dibagi menjadi dua kelompok, ada yang dimulai pada bulan Februari, ada juga bulan April 2022.

Dilansir dari CNN Business, Kamis (01/11/2022), mayoritas perusahaan yang ikut serta dalam uji coba ini berbasis di Amerika Serikat dan Irlandia. Dari hasil survei penyelenggara, responden menilai 9 dari 10 untuk keseluruhan pengalaman mereka, berdasarkan produktivitas dan kinerja.

Tidak hanya itu, setelah enam bulan berlangsung, sebanyak 27 perusahaan menyatakan kalau mereka tidak berencana kembali ke rutinitas sebelumnya yakni kerja sebanyak lima hari.

Kemudian, sekitar 97% dari 495 karyawan yang merespon survei dari penyelenggara mengatakan, mereka ingin melanjutkan rutinitas kerja 4 hari tersebut. Para pekerja juga melaporkan rendahnya tingkat stres, kelelahan, dan insomnia, serta peningkatan kesehatan fisik dan mental.

Uji coba ini juga menunjukkan hasil positif dari segi pendapatan perusahaan. Menurut survei tersebut, pendapatan rata-rata naik 38% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Profesor Sosiologi di Boston College dan Peneliti Utama pada uji coba tersebut, Juliet Schor mengatakan, para karyawan bahkan tidak melaporkan adanya peningkatan intensitas pekerjaan.

"Ini menunjukkan bahwa strategi reorganisasi kerja berhasil dan kinerja tidak dicapai melalui [percepatan], yang tidak berkelanjutan dan tidak diinginkan," katanya.

Sementara dari sisi partisipan uji coba, Chief Strategy Officer Kickstarter, Jon Leland, menggambarkan jadwal 4 hari seminggu tersebut sebagai 'win-win sejati'.

"Minggu 4 hari telah mengubah bisnis dan karyawan kami. Staf lebih fokus, lebih terlibat dan lebih berdedikasi, membantu kami mencapai tujuan kami lebih baik dari sebelumnya," katanya dalam sebuah pernyataan.

Selain di AS dan Irlandia, Uji coba enam bulan terpisah di Inggris Raya. Uji coba yang diikuti oleh 70 perusahaan dan 3.300 pekerja ini dikabarkan akan selesai bulan ini. Hasilnya akan dirilis pada bulan Februari 2023 mendatang.

Lihat juga Video: Pj Gubernur DKI Heru Budi Imbau Perusahaan WFH Jika Hujan Lebat

[Gambas:Video 20detik]



(das/das)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT