Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 10 Jul 2014 16:46 WIB

TvOne dan MNC Tampilkan Quick Count Berbeda, Analis: Ini Strategi Bisnis

- detikFinance
Jakarta - Stasiun-stasiun televisi milik Grup Bakrie dan MNC yang pemiliknya tergabung dalam koalisi pasangan capres Prabowo-Hatta menampilkan hasil survei berbeda dengan stasiun televisi lainnya. Hal ini dinilai tidak melanggar aturan.

Analis dari Universal Broker, Satrio Utomo, mengatakan penayangan hasil quick count yang berbeda itu merupakan pertaruhan bisnis yang berisiko tinggi bagi perusahaan media.

"Benar atau salahnya (hasil quick count) kan kita belum tahu, yang kita tahu adalah milik mereka berbeda. Ini hanya masalah integritas saja, sebagai perusahaan media kan jualannya kepercayaan," katanya kepada detikFinance, Kamis (10/7/2014).

Ia menambahkan, yang dipertaruhkan para media tersebut di sini adalah integritas. Jika terbukti salah, maka kredibilitas dan harga sahamnya sudah pasti akan jatuh. Tapi di sisi lain, jika mereka benar dan Prabowo jadi Presiden RI, maka keuntungan yang didapat mereka akan jauh lebih besar.

"Bisa dibilang ini risiko tinggi dengan keuntungan yang tinggi juga," ujarnya.

Sebagai perusahaan publik, para stasiun televisi ini dinilai tidak melanggar aturan dan undang-undang dengan memasang data berbeda. Jika ternyata salah, maka sanksinya adalah kehilangan kredibiltas dan jumlah penonton.

"Tidak ada sanksi dari BEI, paling sahamnya turun saja. Ini strategi bisnis saja," ujarnya.

Stasiun televisi yang dimaksud adalah TvOne, ANTV, RCTI, MNC TV, dan Global TV. Para stasiun televisi itu berada di bawah naungan grup Bakrie dan MNC.

Seperti dikutip dari data perdagangan Bursa Efek Indonesia (BEI), saham perusahaan-perusahaan tersebut pun terkena koreksi, meski di tengah euforia Jokowi Effect yang melambungkan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hingga dua persen.

TvOne berada di bawah perusahaan PT Visi Media Asia Tbk (VIVA). Saham VIVA pada penutupan perdagangan hari ini anjlok 6,72% atau setara 18 poin ke level Rp 250 per lembar.

Sedangkan ketiga stasiun televisi yang disebutkan terakhir berada di bawah PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN). Saham MNCN terpangkas 170 poin (6,23%) ke level Rp 2.560.

Berikut 8 Lembaga survei yang mencatat kemenangan Jokowi-JK:
1. LSI Denny JA: Prabowo-Hatta 46,7%, Jokowi-JK 53,3%
2. CSIS-Cyrus: Prabowo-Hatta 48,1%, Jokowi-JK 51,9%
3. SMRC: Prabowo-Hatta 47,09%, Jokowi-JK 52,91%
4. Litbang Kompas: Prabowo-Hatta 47,66%, Jokowi-JK 52,34%
5. Indikator: Prabowo-Hatta 47,06%, Jokowi-JK 52,94%
6. RRI: Prabowo-Hatta 47,40%, Jokowi-JK 52,94%
7. Populi Center: Prabowo-Hatta 49,06%, Jokowi-JK 50,94%
8. Poltracking: Prabowo-Hatta 46,63%, Jokowi-JK 53,37%

Sedangkan 4 lembaga survei yang memenangkan Prabowo-Hatta, yaitu:
1. JSI: Prabowo-Hatta 50,16%, Jokowi-JK 49,84%
2. Puskaptis: Prabowo-Hatta 52,05%, Jokowi-JK 47,95%
3. LSN: Prabowo-Hatta 50,19%, Jokowi-JK 49,81%
4. IRC: Prabowo-Hatta 51,11%, Jokowi-JK 48,89%

Stasiun televisi TvOne, ANTV, RTCI, MNC TV dan Global TV memakai 4 lembaga survei tersebut untuk menyatakan pasangan Prabowo-Hatta menang Pilpres 2014.

(ang/dnl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed