Follow detikFinance
Senin, 12 Feb 2018 13:55 WIB

Bos Go-Jek Tepis Isu Mau Beli 20% Saham Blue Bird

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Auto2000 Foto: Auto2000
Jakarta - Go-Jek belakangan ini sering dikaitkan dengan berbagai isu. Selain isu bakal mendapatkan pendanaan besar, Go-Jek dikabarkan juga akan membeli 20% saham PT Blue Bird Tbk (BIRD).

Isu itu pun langsung dibantah oleh Chief Executive Officer dan Founder Go-Jek, Nadiem Makarim. Menurutnya itu hanya rumor yang berkembang di pelaku pasar saham.

"Enggak, enggak ada hal seperti itu. Enggak tahu itu ada rumor dari mana. Saya enggak pernah komen terkait rumor. Saya enggak ada komen," tuturnya tegas usai acara Konfrensi Pers Astra X Go-Jek di Hotel Fairmont, Jakarta, Senin (12/2/2018).

Sementara untuk isu masuknya PT Astra Internasional Tbk (ASII) sebagai investor Go-Jek sudah terjawab. Hari ini kedua perusahaan itu telah mengumumkan bahwa Astra menyuntikkan modal sebesar US$ 150 juta atau setara dengan Rp 2,025 triliun (kurs Rp 13.500).


Dikonfirmasi juga bahwa Astra Internasional masuk berinvestasi di Go-Jek berbarengan dengan rombongan perusahaan raksasa dunia seperti Alphabet Google, BUMN investor asal Singapura Temasek Holdings dan platform online asal China Meituan-Dianping.

Para investor Go-Jek yang sudah ada seperti perusahaan ekuitas swasta global KKR & Co LP dan Warburg Pincus LLC juga ikut berpartisipasi. Dikabarkan jumlahnya mencapai US$ 1,2 miliar atau setara Rp 16 triliun. Sementara Astra memiliki porsi paling besar.

Meski begitu Nadiem mengaku belum menentukan penggunaan dana tersebut, termasuk juga menepis untuk membeli 20% saham Blue Bird. Namun dia memastikan akan mengembangkan aplikasi yang inti bisnis Go-Jek.

(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed